Primium Adsense

Chat Box


Saturday, July 14, 2012

Show Off Part 1





Gambar Sexy Part 1






jom add saye : https://www.facebook.com/basah.geli

Ayu Muridku

Aku seorang guru dan mengajar di sekolah luar bandar dan rata-ratanya pencapaian pelajar dalam Bahasa Inggeris adalah teruk. Boleh dianggap akulah satu-satunya manusia yang pandai berbahasa Inggeris di kampung ini. Ramai ibu bapa yang hendak aku mengajar Bahasa Inggeris kepada anak-anak mereka yang akan menduduki peperiksaan SPM. Dalam ramai-ramai itu ada seorang anak murid aku ini bernama Ayu.

Ayu mempunyai body yang cukup solid. Tetek dia, besar dan berisi. Kalau tengok dia mesti meleleh air liuh. Dari cerita budak-budak kampung, si Ayu ini adalah seorang bohsia dan ayah kandungnya sendiri memakai dia. Aku sebenarnya tak kisah sama ada dia bohsia atau dipakai oleh bapa dia.

Pada suatu hari hujan turun agak lebat. Biasanya tuisyen akan bermula pada pukul 4.00 petang. Disebabkan hujan, ramai semua pelajar telah menelefon aku dan mengatakan yang mereka tidak akan hahidr ke tuisyen disebabkan hari hujan. Ayu tidak menelefon aku sebab rumahnya tiada telefon.

Nak cakap benar, Ayu adalah dari keluarga yang miskin, ayahnya seorang buruh dan Ayu mempunyai 11 orang adik beradik. Dia anak sulung.

Disebabkan tak ada kerja, akupun mulalah menonton cerita blue. Tengah syok tengok, tiba-tiba pintu rumah aku diketuk orang (aku sememangnya tinggal seorang di rumah guru yang agak jauh dari rumah-rumah lain).

Aku pun terus menutup tv dan video dan membuka pintu. Rupa-rupanya Ayu. Dia telah basah kuyup dan sedang menggigil kesejukkan. Aku terus menjemputnya masuk. Seterusnya aku memberi dia tuala, kain pelekat dan baju aku supaya dia dapat menyalin pakaiannya yang basah kuyup itu.

Tanpa banyak soal dia terus memasuki bilik aku untuk menyalin pakaian. Aku pula terus ke dapur untuk membuat minuman panas untuknya.

Tiba-tiba Ayu memanggil aku. Dengan tergesa-gesa aku pun ke bilik di mana Ayu sedang menyalin pakaian. Di dalam bilik aku dapati Ayu belum menyalin pakaiannya.

Aku pun bertanya kepadanya kenapa beliau memanggil aku. Beliau seterusnya menjawab yang zip jeansnya tidak boleh ditanggal. Dia meminta aku menanggalkannya untuk dia.

Aku pada saat itu agak serba salah. Melihat aku agak serba salah beliau memberitahu yang dia terlalu sejuk dan mesti menyalin pakaiannya tetapi zip jeans pula meragam.

Tanpa berfikir panjang lebar, aku pun cuba buka zip jeansnya. Memang ketat dan payah nak buka. Naluri seks aku pada waktu itu pula mula meningkat.

Seterusnya tanpa memikir panjang lebar aku memasukkan tangan aku ke dalam jeans untuk memudahkan aku membuka jeansnya. Beliau tidak membantah. Belakang tapak tangan aku terkena pukinya. Akhirnya aku berjaya menanggalkan zip jeansnya dan seterusnya melucutkan jeans.

Kini beliau berdiri hanya dengan memakai T-shirt dan seluar dalam. Konek aku dah stim melihat keadaanya. Seterusnya aku memasukkan tangan aku ke dalam seluar dalamnya. Beliau tidak membantah. Dengan perlahan-lahan aku melucutkan seluar dalamnya.

Wow... bau aroma pukinya membuat konek aku bertambah keras. Bulu pukinya tidaklah seberapa lebat. Halus bagai kapas. Aku terus menjilat pukinya dan pada masa yang sama bermain-main dengan bijinya. Beliau mula mengeluarkan bunyi ah... ah... ah....

Aku teruskan jilatan pukinya lebih kurang 10 minit. Aku minum air pukinya yang mengalir keluar. Kesedapan air pukinya mengalahkan madu.

Selepas itu aku memasukkan jari aku ke dalam pukinya dan seterusnya menggorek pukinya. Tiga jari boleh masuk serentak. Barulah aku dapat mengesahkan apa yang diperkatakan oleh budak-budak kampung. Tiga jari boleh masuk sekali! Betapa longgarnya puki dia tapi aku tak kisah. Hidangan dah terhidang cuma perlu dimakan dengan lahap.

Kemudian aku memimpinnya ke katil. Di atas katil aku membuka baju-Tnya. Kini Ayu dah 90 peratus bogel, hanya memakai colinya sahaja. Aku menghisap teteknya tanpa menanggalkan colinya.

Beberapa minit kemudian aku membuka colinya dan seterusnya menghisap teteknya yang besar, gebu dan berisi itu. Pada masa yang sama tangan aku masih menggorek pukinya. Ayu mula mengeluarkan bunyi mengerang.

Aku dah agak dia nak klimaks, jahid aku percepatkan pergerakan jari aku. Dia mula mengeluarkan bunyi dengan agak liar dan berkata, "cikgu tolong jilat puki saya, saya nak klimaks ni!".

Bila terdengar begitu, aku terus bangun dan menyuruhnya memakai pakaiannya. Dia terkejut dan bertanya kenapa. Aku menjawab kalau dia menganggap aku cikgu pada situasi itu tak payahlah teruskan. Dia meminta maaf dan seterusnya berkata, "tolonglah cikgu, cikgu nak klimaks ni!"

Aku menyuruhnya bersabar dulu. Seterusnya aku meminta dia membuka pakaian aku. Kami berdiri kembali. Mula-mula dia menanggalkan baju-T aku. Dia terpesona melihat bulu dada aku yang lebat dan terus menjilat dada aku.

Perlahan-lahan Ayu memasukkan tanggannya ke dalam jeans aku dan memegang konek aku dari luar seluar dalam. Seterusnya dengan perlahan dia membuka zip jeans aku dan melucutkannya. Kini aku hanya berdiri dengan seluar dalam aku.

Beliau bermain-main dengan konek aku dan sebelum membuka seluar dalam aku. Apabila seluar dalam aku terlucut, konek aku yang telah lama stim, tercanggak. Beliau mencium butuh konek akudan mula mengulumnya.

Setelah beberapa minit, kami berbaring kembali di atas katil. Posisi 69. Konek aku di dalam mulutnya dan aku pula menjilat pukinya. Banyak juga air mazinya keluar. Sambil mengulum konek aku beliau menggeluarkan bunyi ah... ah... ah....

Tiba-tiba beliau tergigit konek aku. Taklah terlalu keras tetapi cukup menyakitkan. Dia berbuat demikian kerana telah klimaks. Aku teruskan penjilatan dan Ayu pula terus mengulum konek aku.

Aku dah dapat rasa macam nak pancut. Aku terus bangun dan mengeluarkan konek aku dari mulutnya. Seterusnya aku meminta Ayu duduk di birai katil dan aku pula berdiri.

Aku masukkan kembali konek aku ke dalam mulutnya dan memintanya menggulum dengan perlahan-lahan. Akhirnya terpancutlah mani aku ke dalam mulutnya. Dia menelan kesemua air mani aku.

Pada masa yang sama beliau terus mengulum konek aku. Punyalah gelinya, tak terdaya saya, aku mula mengeliat tetapi dia enggan melepaskan konek aku, sehingga konek aku mula layu. Akhirnya kami berbaring diatas katil keletihan. Masih bogel.

Hujan dah berhenti. Masa tuiysen dah habis. Aku pun bertanya kepada Ayu sama ada dia nak balik atau tidak. Dia berkata yang ayahnya yang menyuruh dia menghiburkan aku sebagai upah bayaran tuition yang tertunda. Ayahnya juga telah mengarahkannya supaya tinggal bersama aku sehingga pagi esok.

Bila terdengar apa yang Ayu katakan bukan main gembiranya hati aku. Dapatlah aku menikmati puki Ayu dengan sepuas-puasnya.

Selepas kami menggumpul tenaga kembali, kami memulakan babak kedua permainan kami. Aku meminta Ayu mengurut konek aku yang dah layu. Pada masa yang sama kami bercium. Bukan main galaknya Ayu menghisap lidah aku. Seperti anak kucing yang kelaparan.

Setelah konek aku tercanggak kembali, aku mengkangkangkan kaki Ayu seluas-luasnya. Seterusnya dengan perlahan-lahan aku mula menjolokkan konek aku ke dalam puki Ayu. Memang senang nak masuk kedalam puki Ayu.

Sewaktu itulah aku bertanya sama ada beliau pernah bermain sebelum ini dan dengan berani dan terus terang, beliau mengatakan yang beliau kerap ditiduri oleh bapanya dan adiknya yang berusia 16 tahun. Kadang-kadang bapa dan adiknya akan mengkongkeknya pada masa yang sama. Itu urusan dia, tapi aku tak kisah. Yang pentingnya pada masa ini Ayu milik aku.

Berbalik kepada kisah kami berdua, selepas memasukkan konek aku ke dalam pukinya, aku pun mula menghayun dengan permainan sorong balak tarik balik bermula.

Selepas lebih kurang 15 minit kami menukar posisi. Aku dalam keadaan duduk dan Ayu pula duduk di atas konek aku. Mulalah dia turun naik. Pada masa yang sama tangan aku mempermainkan teteknya. Kadang-kadang menghisapnya.

Ayu mula turun naik dengan pantas. Matanya semakin layu. Kedua-dua tangannya diletak di sekeliling leher aku. Beliau mula bersuara, “aduh... sedapnya main dengan cikgu”.

Kami sama-sama nak keluar. Aku bertanya sama ada nak keluar dalam atau luar dan Ayu menjawab dalam. Ayu meneruskan turun naiknya. Aku semakin rakus menghisap teteknya.

“Aduh... duh... duh...” Ayu teriak.

Ayu mula klimaks dan aku mula memancutkan air mani aku ke dalam pukinya. Pada masa aku sedang memancut aku mengigit tetek Ayu. Kasihan dia. Terdapat kesan gigitan saya, tapi dia tak kisah. Menurutnya memang sedap gigitan aku bila dia klimaks. Liar konon.

Akhirnya kami terdampar di atas katil. Konek aku masih dalam pukinya dan mula mengecut. Kami berbaring di atas katil keletihan.

Selepas sepuluh minit berehat kami sama-sama mandi. Hot water shower. Sewaktu mandi kami main sekali lagi. Kali ini style doggie. Aku amat keletihan begitu juga Ayu. Mana dayanya dah tiga kali pancut. Begitu juga Ayu dah tiga kali klimaks. Walaupun letih aku bertekad dalam hati yang aku mesti mempergunakan peluang ini dengan sebaik-baiknya.

Selepas mandi kami makan dan mula menonton cerita blue. Sambil menonton kami main raba-raba, hisap-hisap, cium-cium dan jilat menjilat. Bermula dari pukul 4 petang sampai keesokkan hari, kami telah bermain sebanyak enam kali. Habis kering air main aku. Begitu juga Ayu. Habis kering air pukinya.

Keesokkan hari, lebih kurang pukul 7.00 pagi aku terdengar ketukan di pintu. Aku dah mula panik. Memang aku tak ke sekolah hari itu sebab hari Ahad. Dengan tergesa-gesa akupun menyorok pakaian Ayu (kami sama-sama bogel sejak petang semalam) dan menyuruh Ayu bersembunyi dibawah katil. Kemudian aku membuka pintu.

Adik Ayu, Sahid sedang berdiri di hadapan pintu. Melihat keadaan aku yang letih lesu, dia faham yang aku telah enjoy dengan kakaknya sepanjang malam tadi. Aku mengajaknya masuk. Beliau bertanya di mana kakaknya dan aku mengatakan yang aku menyorokkannya di bawah katil takut orang lain tadi.

Seterusnya kami ke bilik. Aku meminta Ayu keluar. Terlihat Ayu dalam keadaan bogel, konek Sahid mula stim. Dia meminta kebenaran aku untuk melancap dengan menatapi kakaknya dalam keadaan bogel.

Aku memberitahu yang dia boleh melancap dengan melihat blue filem secara live. Ayu dan aku mulalah berkongkek buat kali ke-tujuh diperhatikan oleh Sahid.

Dia melancap dengan pantasnya melepaskan geramnya melihat kami berkongkek dengan begitu bernafsu. Akhirnya dia memancutkan air mainnya dan seterusnya ke tandas untuk mencuci.

Setelah pergelutan yang hebat aku memancutkan air mani. Tak banyak yang keluar, cuma beberapa titik sahaja tapi aku puas. Untuk membuat Ayu pula klimaks aku menjilat dan memasukkan lidah serta jari ke dalam pukinya. Akhirnya beliau pun klimaks.

Selepas itu Ayu minta diri untuk balik. Ayu balik bersama Sahid. Selepas peristiwa itu kami kerap bermain. Pelbagai posisi, teknik dan pelbagai cara kami mencuba sehingga aku melanjutkan pelajaran ke U tahun lepas.

Cerita terakhir yang aku dengar, Ayu sudah kahwin dengan seorang budak kampung. Ayahnya pula masuk penjara kerana edar dadah, manakala Sahid bekerja di Johor.

Awek Iran Putih Melepak Ghairah


Sunday, July 8, 2012

Aunty Sal

Kisah ini bermula selepas peperiksaan SPM. Mak aku suruhlah aku tolong mengurus bakerinya secara sepenuh masa. Sebenarnya bakeri itu dikongsi oleh mak aku dan kawan baiknya iaitu Auntie Sal. Auntie Sal ni biasalah dengan keluarga aku sejak kecil, umurnya 47 dah kahwin, anak besar dah. Dia ni bolehlah dikategorikan dalam kategori cergas dan ceria atau lebih tepat “gedik”, orang tempat aku kata. Tapi berbeza dengan Mak aku, Auntie Sal ni concentrate dengan bisnes bakeri ni saja, mak aku ligat, macam-macam bisnes. So, most of the time Auntie Sal aku nilah yang jaga kedai, pekerja buat pastry sebelah pagi saja jadi sebelah petang akulah yang berada dikedai tolong Auntie Sal (sebenarnya tak tolong apa pun, tolong kacau aje, sebab tu mak aku suruh aku duduk dikedai) Mula-mula, boringlah aku rasa, tambahan lagi bila kena sindir dengan kawan-kawan aku yang lalu depan kedai, tension-tension. Hari-hari begitu, sampai dah tak ada apa nak buat atau tengok, semua pastry, semua mesin habis aku dah test, main dsb. Layan customer ajelah yang boleh tahan, itupun kalau awek yang masuk, tapi bukan setiap jam ada customer, malam tak ada langsunglah. So aku pun tak tahu kenapa dan macammana, aku mula memerhatikan Auntie Sal aku dan entah kenapa juga, pada masa itulah baru aku menyedari betapa menarik dan seksinya Auntie Sal aku, sebelum ni bertahun-tahun tak pernah pun aku nampak dia begitu, aku buta kot, aku kata pada diri aku. Sebenarnya mungkin dah dua minggu aku tak projek dengan budak perempuan di sekolah lama aku. Auntie Sal aku ni tinggi sikit dari aku, badannya sedap berisi, kata orang. Rupa, kalau ikut taste aku yang sebenar, kira “out” lah tapi body, macammanalah aku tak notice sebelum ini, punyalah seksi, buah dada bulat macam dua belon bertangkup, nampak pejal dan tegang pula tu, perutnya pula taklah flabby tapi firm dan menurun kebawah sampai ke tundunnya. Yang paling aku tak tahan tengok ialah PUNGGUNG nya, Oh,My God, mula-mula aku kata pada diriku, punggung Auntie Sal aku ni memang beautiful, besar tapi bulat dan menonggek (macam Jenifer Lopez), rasa macam nak jilat dan gigit. Aku ni memang dah lama suka punggung, memang favourite aku. Kat sekolah pun memang aku target perempuan yang punngungnya tonggek tapi bukanlah yang besar sebab aku amat terasa horny dan nikmat bila cium punggung atau bila budak perempuan duduk atas peha aku dan gesel punggung atas batang aku. Jangan tanya kenapa, memang aku dah begitu. Berbalik pada Auntie Sal, setelah menyedari rasa horny aku pada dia barulah aku rasa excited. Auntie Sal ni selalu dressing pakai seluar dan blouse atau t shirt dengan tudung dia. Selalunya dia pakai seluar dan t-shirt yang fit so nampak clearlah. Kalau dia pakai seluar loose dan blouse pun, dadanya yang menetek dan punggungnya yang menonggek tetap nampak, tak boleh nak sembunyi, lagi stim tengok. Mula-mula tu aku cuma perhati secara tak langsung saja masa dia menonggeng susun pastry atau masa tengah menonggeng belakang kaunter layan customer. Batang aku yang sememangnya sentiasa keras sejak itu lagilah keras berdenyut-denyut melihatkan punggungnya yang tertonggeng. Yang paling membuatkan aku tak tentu arah ialah melihat Auntie Sal duduk atas kerusi cashier sambil bersiku atas kaunter, fhuh, punyalah aerodinamik dan pejal punggung Auntie Sal. (Aku selalu duduk belakang kaunter juga) Kalau lihat dari belakang Auntie Sal, shape punggungnya memang bulat dan berlurah, aku memang betul-betul rasa nak melutut belakang punggungnya dan ramas punggungnya atau tembab batang aku yang keras tu atas punggungnya, itulah keinginan aku yang ketara. Ada ketikanya aku terlalu kuat mengelamun bila aku tenung punggung Auntie Sal sehingga tak sedar customer depan Auntie Sal tersenyum melihat gelagat aku, punyalah malu. Semakin hari berlalu, aku menjadi semakin horny dan obsessed dengan Auntie Sal aku. Yang menghairankan sekali ialah, bila aku projek dengan girlfriend aku, walaupun dia menonggeng dalam kereta untuk ku nikmati (girlfriend aku faham favourite aku), aku rasa tak thrill, aku asyik teringat punggung Auntie Sal saja. Melancap, jangan ceritalah, dua tiga kali sehari dah jadi biasa, setiap kali aku melancap mesti aku bayangkan Auntie Sal. Akhirnya aku dah tak tahan, aku pun mula mencari jalan nak raba punggung Auntie Sal aku. Bila saja dia menonggeng aku mesti sengaja langgar punggungnya sambil tanganku berlalu diatas punggungnya. Berderau darah aku bila aku buat begitu. Peluang yang paling baik untuk aku raba dengan lama punggungnya ialah ketika Auntie Sal duduk belakang kaunter, aku akan selalu buat hal nak ambil kotak dalam kabinet bawah kaunter dan sambil aku tunduk nak capai kotak sebelah tangan aku aku pautkan pada punggungnya, nak stabilkan dirilah kononnya. Punyalah stim aku dan kerapkali lepas tu aku terus ke bilik air belakang dan apalagi, melancaplah. Hari-hari aku buat begitu, Auntie Sal aku pun tak perasan atau tak kisah kot, kata aku. Hari-hari juga aku tak pernah lewat kekedai sampai mak aku pun hairan tapi aku dipujinya, bagus katanya, baru ada disiplin. Kalaulah mak aku tahu! Aku pun teruslah buat macam itu hari-hari. Betullah kata orang, alah bisa tegal biasa dan bagi betis nak peha, aku dah mula ubah stail pula, tengokkan Auntie Sal tak pernah mengelak pun, aku memang sure dia tak kisah atau dia memang suka tapi biasalah, malu. Mulalah aku ubah lagi strategi dari raba punggung aku mula gesel atau tembab batang aku yang keras tu kat punggungnya. Dulu aku pakai jeans tapi sekarang aku pakai seluar cotton pula, nak bagi lagi sedap rasa bila batang aku gesel kat punggungnya, kadang-kadang aku tak pakai seluar dalam pun. Nikmatnya ketika itu, tak tahu nak cerita. Paling syok tembab punggung Auntie Sal belakang kaunter ketika nak masukkan kertas mesin kira. Auntie Sal akan pegang cover dan spring mesin manakala aku terkial-kial masukkan kertas dan sepanjang masa itu memang aku tekan habislah batang aku kat punggung dia, kalau Auntie Sal pakai seluar yang macam getah tu, memang paling aku suka sebab aku boleh rasa batang aku sedikit tersepit dicelahan punggungnya, nasib baik aku tak terpancut sebab aku jenis yang lambat terpancut. Yang paling pelik ialah reaksinya. Auntie Sal langsung tak tunjukkan sebarang reaksi, selamba aje, terangsang pun tidak, marah pun tidak, malah macam tak ada apa-apa. Bagi aku, aku dah rasa mission accomplished, aku continue memuaskan keinginan aku, siang tembab punggung Auntie Sal, malam, melancap bagai nak gila atas katil aku. Sebenarnya aku mengharapkan juga respon darinya tapi dah tak ada, takpelah, aku pun dah rasa puas dengan apa yang aku buat dekat punggung dia dan kalau aku rasa nak fµ¢k sangat, seperti biasalah, dalam kereta dengan girlfriend akulah. Girlfriend aku pun hairan juga kerana aku asyik doggy style aje. Keadaan macam ni berterusan agak lama juga, adalah dua tiga minggu sehinggalah satu hari tu, masa tak ada customer, Auntie Sal berbual-bual kosong dengan aku, Tanya aku pasal result SPM akan datang dan universiti mana aku nak pergi. Aku beritahu dia aku nak memohon universiti di KL dimana Auntie Sal kata nanti takadalah orang nak tolong dia lagi. Aku pun bagi cadangan supaya ambillah budak-budak perempuan yang buat pastry tu membantu tapi katanya susah, especially dalam bab-bab duit. Aku angguk saja la, tapi aku betul-betul tersentak bila dia berseloroh menambah, “….lagipun, kalau budak-budak tu yang tembab Auntie, tak rasa apa-apa, flat aje” sambil ketawa berdekah-dekah. Aku punyalah terkejut sampai boleh rasa habis sejuk kaku semua badan aku. Oh My God, dia perasan. Secara tiba-tiba aku rasa amat malu sekali, tak tahu nak cerita. Aku termangu terus bila pandang Auntie Sal yang tersengih tengok reaksi aku, “Hai, dah buat selalu, takkan malu pula ?” Aku tak tahu nak kata apa kecuali “Er,er”. Melihatkan reaksi aku yang terkedu ni, mungkin dia kesian tengok aku yang panik ni dan kata, “Auntie takpe Azman, tak kisah langsung, biasalah”. Aku nak kata apa lagi, “ye, ke” sajala. Lepas tu Auntie aku bangun dan masuk dalam ofis kecil di belakang, buat akaunlah agaknya. Tinggallah aku yang masih trauma ni. Hai, malu-malu, rasa macam nak hantuk kepala kat dinding saja. Tak lama lepas tu Auntie Sal panggil aku dari dalam ofisnya dan aku pun pergilah. Aku masuk ofis dan nampak Auntie Sal tengah duduk atas sofa dan baca majalah, la, aku ingat buat kerja, rileks rupanya. Sambil mendongak melalui cermin hitam ofis melihat ke luar, Auntie Sal tanya, “Petang ni tak ada orang sangat?” Dan aku angguk. Kemudian Auntie aku meletakkan majalah dan adjust kedudukannya atas sofa, kakinya disilangkan dan tangannya diletakkan atas tepi sofa, menyokong badannya dan membuatkan sebanagian dari punggungnya yang gebu itu terdedah kepada pandangan aku, fhuh, aku kata dalam hati, pejalnya dan cantik. Serta merta aku boeh rasa darahku memanas dalam tubuh aku. Kemudian dia suruh aku duduk dan aku pun duduk bersandar di tepi sana sofa. Pada ketika itu, aku dah boleh agak dah dan memang aku sure, kejap lagi mesti something happen, melihatkan pada suasana ketika itu. Aku macam tak percaya tapi aku play alonglah. Auntie aku tersenyum-senyum perhati aku duduk. “Ni Azman, Auntie nak cakap sikit dengan Azman”. “Pasal apa yang Azman buat kat Auntie ka?” Aku menyampuk, ”Azman minta maaf Auntie, terlalu ikut rasa” aku menambah. Auntie aku ketawa kecil dan kata, ‘ikut rasa ka, lama tak dapat ka”, phuh, Auntie Sal ni, direct betul. “Auntie tak marah Azman, Cuma surprise lah, tak pernah pun Azman tunjuk minat kat Auntie selama ni”. Hah, at this point aku rasa baik aku mula kelentonglah all out. “Saja tak tunjuk Auntie, nanti Auntie tak suka” kata aku, “Oh, ye ke” kata Auntie Sal pula. Mulalah, aku pun jalankanlah jarum aku, aku dah nekad, tak sangka jadi macam ni, so dah jadi kira menyeluk perkasamlah, aku fikir. Lagipun aku memang dah betul-betul stim kat Auntie Sal. Aku pun ceritalah kat Auntie Sal yang aku dah lama minat kat dia. Bila dia tanya minat macam mana, aku pun direct bagitahu aku minat pasal dia seksi dan macam-macam lagi. Bersinar-sinar mata Auntie Sal dengar penjelasan aku dan dia pun kata dia dah tua dan tak sangka aku minat kat dia. Aku pun bodeklah dia lagi, jarum dah masuk dalam. Dipendekkan cerita, kalau nak cerita semuanya panjang, aku memang dah stim habis ketika tu, batang aku dah keras betul dan sakit kerana aku kepit celah peha aku. Aku pun jarakkanlah peha aku, apalagi, macam springlah batang aku tertojol keatas dalam seluar cotton aku, seluar dalam tak pakai pula tu. Auntie Sal terbeliak dan tersipu-sipu tengok tonjolan batang aku dalam seluar. “Ish, kau ni Azman, tak senonoh betul” kata Auntie Sal. Aku pun sambil bergurau dan kata, “Habis, Auntie tu, pakai seluar ketat, nampak punggung padat tu, mana nak tahan”, aku ketawa. “Oklah, Oklah, jangan buang masa lagi”, kata Auntie Sal sambil mengesot atas sofa kearah aku dan menjeling keluar cermin ofis, “…tengah takde orang ni”. Phuh, Auntie Sal, tak sangka aku, aku ingat nak main pusing “round about” dulu, direct rupanya. Kemudian Auntie Sal pun positionlah dirinya sebelah aku dan menyandar, buah dadanya yang besar tu kelihatan membukit keras depan aku, aku lihat saja dengan penuh minat. “Azman tengok luar sama ye”, suruh Auntie aku, aku angguk faham. Ye, le takut siapa-siapa masuk kedai ke. Lepas tu aku pun apa lagi, mulalah, tangan kanan aku letak belakang Auntie Sal dan tangan kiri aku landinglah atas buah dadanya yang masih berbaju dan aku mula meraba perlahan-lahan, cubalah bayangkan, buah dadanya besar sampai tak cukup tapak tangan aku nak cover semua. Badan Auntie Sal tersentak-sentak kecil bila tangan aku melayari kedua-dua buah dadanya, dah stimlah tu. Sepanjang masa aku meraba buah dadanya, kami berdiam diri dan Auntie Sal tak lepas memandang aku, mata dia memang horny habis macam perempuan yang dah lama tak romen, agak aku memang lama dia dah tak rasa gini. Aku pula, badan aku ketar habis, bukan takut tapi excited, dengan budak-budak perempuan aku biasa tapi nilah first time aku main dengan wanita dewasa, 47 tahun pula, kawan mak aku lagi. Sampailah sekarang ni aku tak pernah merasa seperti apa yang ku alami dengan Auntie Sal. Agaknya dah lama aku raba buah dadanya in slow motion, dia minta aku buka baju dia, aku pun berhenti raba dan kedua-dua tangan aku sekarang sedang membuka butang blousenya sampai bawah, phuh, kata aku, badannya, memang solid. Dadanya betul-betul firm dan perutnya licin betul, taklah macam remaja perempuan tapi bagi wanita umur 47, memang Auntie Sal pandai jaga badan. Buat seketika aku tenung dengan berahi dari dada sampai pangkal perutnya. Batang aku punya berdenyut-denyut stim. Kemudian baru aku teringat aku tak kiss Auntie Sal lagi, aku pun letak tangan kanan aku belakang kepalanya dan aku pun tundukkan kepala aku untuk kiss bibirnya, sebaik saja bibir aku menyentuh bibirnya, Auntie Sal mengeluh dan tangan kirinya menekan kepala aku kerahnya, aku pun French kiss lah Auntie Sal, matanya dah tertutup dan aku dapat rasa tangan kanannya sekarang sedang membuka ikatan tali seluar cotton aku dengan pantas sekali, tangannya kemudian terus menyeluk masuk dalam seluar aku dan dia grab dan picit terus batang aku yang sedang berdenyut tu, aku tersentak habis dan aku berhenti kiss Auntie Sal. Aku pun tengok Aunti Sal, “Auntie ni ganas betul” dan dia cuma ketawa kecil tapi tangannya tak lepas memegang batang aku, “Boleh tahan juga Azman punya ye”, katanya, “Boleh tahan?” Kata aku, “Uncle punya besar lagi ke?” Dan aku ketawa, Auntie Sal tak jawab dan terus ramas dengan agresif batang aku macam dah lama tak ramas batang. Kepala batang aku terasa amat panas dan berdenyut bagai nak gila, rasa macam nak pancut dan aku suruh Auntie perlahan sikit stroke dia. Kemudian aku pula mula membuka cangkuk coli Auntie Sal dan mendadalah Auntie Sal depan aku, dadanya bulat perfect dan putingnya dah keras betul. Akupun mula meramas dengan lahap sekali dengan tangan kiri aku manakala tangan kanan aku, aku selitkan dibawah punggungnya yang pejal. Whew, tangannya melancap batang aku, tangan aku ramas dada dan punggungnya, panas, panas. Punggung Auntie Sal terangkat-angkat mengikut ramasan aku di dada dan punggungnya dan aku pun sama kerana rangsangan di batang aku.Kami pun terus buat begitu, sesekali Auntie Sal mengeluh, “Azman, ramas lagi, Auntie suka”, nampaknya Auntie Sal ni cukup suka dadanya diramas, walaupun aku lebih suka punggungnya tapi no problem, apa saja. Kemudian aku pun mula main dalam lagi, sedang sebelah tangan aku meramas bagi nak gila dadanya, aku pun tunduk dan mula mencium dadanya yang sebelah lagi, aku cium dan jilat setiap inci dadanya kecuali putingnya, saja nak tease Auntie Sal. Dah lama aku tease dia macam tu sampai dia kerap mengeluh aku pun terus zoom atas puting dadanya dan hisap dengan kuat putingnya. Auntie Sal terjerit penuh kenikmatan dan dia marah aku, “Azman, jangan buat macam tu, nanti orang dengar” dan aku pun mendongak sekejap kepala aku untuk melihat melalui cermin, still tak ada orang. “Takpe, Auntie tak ada orang”, kata aku, “Careful la” kata Auntie Sal lagi dan aku mengangguk. Kemudian aku pun mula ramas balik dadanya, sekejap perlahan sekejap laju. Auntie Sal tersandar di kepala sofa, matanya ditutup dan tangannya masih meramas-ramas batang aku yang keras macam kayu dalam seluar. Keadaan kami macam berehat pula. Kami terus melakukan rabaan dan ramasan perlahan-lahan sambil berbual pula, macam berkenalan pula. Barulah aku tahu yang Auntie Sal dan Uncle dah bertahun tak main dan Auntie Sal rasa yang Uncle ada girlfriend di luar tapi dia tak kisah. Yang aku respek ialah Auntie Sal tak pernah main luar sehinggalah sekarang bila aku menunjukkan perhatian padanya, bertuahnya aku. Kemudian aku pun bangun dan Auntie Sal serta merta tanya aku, “Nak pergi mana?”, aku jawab, “Tak kemana”, sambil aku terus buka baju aku, kemudian aku jatuhkan seluar aku yang dah tak berikat tu, maka berdirilah aku depan Auntie Sal tanpa seurat benangpun, aku rasa excited bila aku buka pakaian depan Auntie Sal, tak pernah lagi aku berbogel didepan wanita yang berpakaian. Auntie Sal bersahaja saja tengok aku dan komen, “Azman ni macam dah expert pula, biasa jadi gigolo ke” dan dia ketawa kecil, aku pula menambah, “Kalau Man jadi gigolo, Auntielah fist customer”, “Merepeklah” kata Auntie Sal sambil menghulur tangannya dan memegang kembali batang aku yang dah terdedah. Kemudian Auntie Sal menarik batang aku kearahnya dan akupun bergerak kearahnya macam lembu kena tarik hidung. ‘Azman suka punggung Auntie kan, Auntie suka ni” kata Auntie Sal sambil memuncung mulutnya kearah batang aku. Tanpa disuruh terus Auntie Sal masukkan batang aku dalam mulutnya, oooh sedapnya, terkinja-kinja badan aku bila lidah Auntie Sal main-main batang aku, lutut aku rasa lemah macam tak boleh berdiri dan tangan aku terus pegang tudungnya sambil aku tariknya kesisi agar aku boleh duduk atas sofa. Auntie Sal ikut saja pergerakan aku dengan batang aku masih dalam mulutnya dan akhirnya kami berada dalam posisi dengan aku duduk atas sofa terkangkang dan Auntie Sal melutut celah peha aku, menghisap batang aku. Semakin lama semakin kuat pula hisapan Auntie Sal sampai batang aku rasa sakit dan aku minta Auntie Sal perlahankan hisapannya. Nampaknya Auntie Sal benar-benar suka hisap batang aku. Aku kemudiannya membongkok atas kepala Auntie Sal dan tangan aku menuju ke belakangnya, ke punggungnya yang masih berseluar itu. Kemudian kedua-dua tangan aku masukkan kedalam seluar getahnya dan mulalah aku meraba punggungnya yang bulat dan besar itu,sana-sini. Jari-jariku dengan rakus mencelah dicelahan punggungnya dan mengesel di sepanjang lurah punggungnya. Terangkat-angkat punggung Auntie Sal bila jariku sentuh hujung atas lurah punggungnya dan duburnya. Aku kemudiannya menolak kepalanya dari celahan pehaku walaupun Auntie Sal agak keberatan, dah syok habis tu. Auntie Sal menoleh keaatas kearah aku, mata dia dah kuyu. Buat seketika aku rasa macam powerlah, dan macam tak percaya pula, Auntie Sal hisap batang aku, suka habis pula tu. Aku kemudian suruh Auntie Sal bangun dan didepan aku sekarang Auntie Sal berdiri dengan blouse terbuka menampakkan buah dadanya yang putih gebu dan tegang tu, seluar ketatnya membalut susuk bawah tubuhnya yang kelihatan sungguh berisi dan lazat, dan keadaannya yang masih mamakai tudung membuatku rasa horny dan kinky, tak faham, tak faham aku, kalau akulah husband dia, memang aku risau habis. Macammanalah husband dia boleh tak fµ¢k dia selalu, mungkin begitulah kalau dah lama kahwin, aku agak. Aku masih bersandar disofa dengan kakiku dijarakkan menampakkan batangku yang agak oversize dan sangat keras menegak keatas. Auntie Sal tersenyum melihat aku dari atas ke bawah especially batang aku yang baru dihisap tadi. “Azman nak Auntie buat apa?” Tanyanya apabila melihat aku juga dengan laparnya sedang melihat tubuhnya. Baru aku sedar yang aku dah tak ketar lagi, dah confidence habis. Aku pun menyuruh Auntie Sal menanggalkan blousenya dan Auntie Sal pun mula buka pin tudungnya, “No,no Auntie Sal, bukan tudung, blouse saja” aku menghalangnya. Wajah Auntie Sal kehairanan sambil berkata, “Blouse saja?”, “Ya” jawabku pendek. Auntie Sal menurut dan menanggalkan blouse dan mencampakkannya keatas meja, phuh, aku tak pernahlah tengok wanita pakai seluar dan tudung saja dengan buah dada menetek tapi aku betul-betul rasa hornylah. Kemudian aku menyuruh pula Auntie Sal berdiri mengiring supaya aku boleh lihat susuk tubuhnya dari sisi especially punggungnya yang seksi tu. Wow, punggungnya memang menonggeng dan terangkat habis dan shapenya bulat betul. “Hai, nak suruh Auntie modeling ke?” Auntie Sal berseloroh, “Oh, Auntie, you have the best butt, Auntie, tak pernah Man tengok punggung sebest Auntie punya”, aku meluahkan kekaguman aku. Auntie aku menempak pula, “Yela tu”, “Betul Auntie, with all my lust” dan aku aku ketawa, Auntie Sal pun ketawa bersama. By now aku dah mula stroke batang aku sendiri, melihatkan kelazatan susuk punggung dan tubuhnya. Lepas tu aku suruh pula dia pusing membelakangkan aku, Auntie Sal ikut saja setiap arahanku dan dia pun pusing menampakkan punggung lebarnya yang masih berseluar, mataku kini terpaku pada punggungnya yang cantik dipisahkan oleh lurah yang dalam. Kemudian aku suruh Auntie Sal menanggalkan seluarnya dan Auntie Sal pun membongkok, membulatkan lagi punngungnya yang pejal dan terus menanggalkan seluarnya menampakkan punggungnya yang licin, bulat, berisi, gebu dan menonggeng itu, serta-merta aku rasa nak terkam pungggungnya dan jilat habis setiap inci punggungnya, aku betul-betul excited dengan keadaan ini, rileks,rileks, kata aku. “Ni, tudung ni, bila nak buka, Auntie rasa tak kena lah”, tanya Auntie Sal, serius. “Tudung, janganla, Man syok tengok Auntie macam ni, macam Ustazah pula, Ustazah Jenifer Lopez yang seksi” dan aku ketawa kecil. “Azman ni peliklah, kinky, tak sangka Auntie” katanya. Mataku masih menjilat punggungnya yang lazat itu. Kemudian aku mengesot badanku kedepan, kehujung sofa dan bertenggek disitu. Kedua-dua tangan aku depakan dan pegang sisi punggung Auntie Sal dan aku tarik sedikit kerahku membuatkannya menonggeng lagi. Apalagi, she’s in my favourite position, aku pun terus memberikan ciuman demi ciuman di punggungnya, Auntie Sal ketawa geli hati, aku teruskan ciuman bertalu-talu disetiap inci punggungnya dan kemudiannya aku mula membuat jilatan dikedua-dua belah hemisfera punggungnya yang lazat itu. “Azman, Azman, tak pernah orang buat Auntie macam ni seumur hidup Auntie, dahsyatlah Azman ni, dah biasa ke?” Kata Auntie Sal. Aku buat tak tahu aje, aku teruskan jilatan aku, hanya seseorang yang tahu kenikmatan punggung wanita sahaja yang akan memahami kesedapan menikmati punggung wanita. Dari jilatan dan ciuman di punggungnya yang pejal berisi itu aku mula membuat jilatan dilurah punggungnya pula, mukaku ku sembabkan diantara kedua-dua hemisfera punggungnya dan lidahku mula memainkan peranannya menjilat sedalam-dalamnya lurahnya yang panas itu sehinggalah jilatan aku sampai kebahagian bawah anunya. Masa tu memang muka aku dah kena sandwich habis dek punggung Auntie Sal. Auntie Sal memberi respons dengan membongkok dan menonggengkan lagi punggungnya, dia dah rasa sedap agaknya. Aku boleh rasa tubuh Auntie Sal tergedik-gedik kerana jilatan aku di anunya. Aku meneruskan jilatan aku yang agresif itu walaupun agak sukar aku bernafas disandwich punggungnya, nafas Auntie Sal pun dah kencang. Kemudiannya aku mengalihkan kedua tanganku dari sisi punggungnya ke depan, ke buah dadanya, tanganku mengcengkam kedua-dua buah dadanya yang bergayut dan aku ramas mengikut tempo jilatanku. Auntie Sal mengeluh sesungguhnya, memang dia dah stim dan macam nak klimaks. “Azman, kaki Auntie… lenguh…but…don’t stop”, kata Auntie Sal tersekat-sekat. Aku tak tahu macam mana nak position pula tapi yang pasti aku tak boleh stop jilatan ni, Auntie Sal dah horny habis ni. Aku pun kemudian pegang semula sisi punggungnya dan aku rebahkan badanku kebelakang, kepalaku disandarkan atas belakang sofa, menarik sekali punggung Auntie Sal yang tetap berada diatas muka aku. Auntie Sal faham apa yang aku nak buat dan dia pun bergerak kebelakang dan memijak sofa. Dah in position aku menarik punggungnya turun dan duduk diatas muka aku dan aku terus menjilat anunya tak henti-henti manakala Auntie Sal menyokong badannya dengan meletakan tangannya diatas sofa dan tepi kepala aku. Aku memang dah tak nampak apapun sebab punggung Auntie Sal betul-betul dah cover muka aku tapi aku boleh rasa Auntie Sal terkinja-kinja sambil mengoyangkan punggungnya atas muka aku. Aku dah tak boleh berkata apa-apa tapi aku boleh dengar Auntie Sal mengeluh, perlahan tapi berterusan, “Oh, Man, jilat kuat lagi Man…Oh Man”, semakin lama semakin kuat henyakan punggungnya keatas muka aku sehinggalah akhirnya punggungnya itu di henyak dan digoyangkan kiri dan kanan atas muka aku dengan kuat sekali dan suara Auntie Sal Cuma asyik kedengaran “Oh, Man”, “Oh, Man” “Oooooh Maaaan, Auntie dah sampaiiii”. Tubuh Auntie Sal aku boleh rasa macam menggigil kesejukan diatas muka aku. Auntie Sal dah klimaks, aku rasa klimaks real punya, mungkin dah lama Auntie Sal tak klimaks macam ni. Aku, pula, terus terang tak pernahlah aku buat position macam ini dengan budak perempuan yang aku screw, ni first time tapi aku macam expert pula, itulah kata Auntie Sal kemudian. Lama juga Auntie Sal nak reda, aku biarkan dia duduk atas muka aku sampailah aku rasa badannya tersentak sikit-sikit saja. Akhirnya dia pun bangun dan duduk tersandar disebelah aku yang tercungap-cungap bernafas, Auntie Sal tersenyum melihat aku dan berkali-kali kata, “Tak sangka ye” “Sungguh tak sangka, hebat”, aku pun senyum dan berseloroh, “Mestilah”. Kemudian aku pun bangun dan nak baring atasnya, aku dah tak tahanlah, nak fµ¢k anu yang baru aku jilat tadi tapi Auntie Sal pegang batang aku yang berdenyut-denyut tu dan menghalang aku dari memasukkannya dalam anu dia. Aku pun kehairanan, Auntie Sal faham apa yang nak aku buat dan dia berkata, “Azman, Auntie rasa tak sedap hatilah kalau Azman nak masuk, entah kenapa, Cuma Auntie tak boleh lagilah” dan aku mengangguk, agak kecewa juga. Melihatkan reaksi wajah aku, mungkin Auntie Sal faham kekecewaan aku dan berkata, “Bukan Auntie tak nak, Auntie nak sangat Azman masuk Auntie, tapi Auntie rasa tak boleh, seumur hidup Auntie Azmanlah lelaki selain dari Uncle yang pernah sentuh Auntie dan Azman memang hebat, memang Auntie nak sangat” aku dengar dan diam sahaja kononnya kecewa sangatlah tu, tangan Auntie aku masih memegang dan mengusap perlahan batang aku yang tak henti-henti berdenyut tu. Sebenarnya aku tak kisah pun sebab aku minat permainan seks lebih dari fucking, jadi aku pun nyatakanlah pada Auntie Sal, “Oklah Auntie, Man pun rasa tak tergamak juga nak masuk dalam Auntie”, “Kenapa?” Tanya Auntie Sal dan dengan wajah serius aku menjawab, “Takut Auntie Sal tak tahan, menjerit kang” dan aku ketawa besar, merah padam muka Auntie Sal, “….alah, macamlah dia punya besar sangat, masuk tak rasa apapun” perli Auntie Sal dan tangannya memicit kuat batang aku, aku terjerit kesakitan, “hah, cakap besar baru kena picit dah meraung” kata Auntie Sal sambil tersenyum, kemudian aku menambah, “Auntie buatlah apa yang Auntie nak buat, Man tak kisah”. Auntie Sal diam sejenak dan memandang aku, “Azman, kalau Auntie masturbate Azman, boleh tak?…………… Auntie nak tengok Azman bila klimaks” tanya Auntie Sal. Aku mengangguk setuju. Auntie Sal pun merapatkan dirinya sebelah aku dan duduk mengadap sisiku, tangan kanannya yang sedang memegang batang aku tidak dilepaskan sejak tadi. Kemudian Auntie Sal tunduk kebawah, kearah batangku dan mula mencium dan menjilat pehaku menuju kerah batang aku. Aku kegelian sungguh dek lidahnya yang panas. Jilatannya diteruskan tanpa henti sampailah ke telur aku, dijilatnya dengan lahap telur aku, batang aku berdenyut lagi hebat dan akhirnya Auntie Sal menjilat seluruh batang aku dari pangkal sampai ke hujung. Auntie Sal tidak menghisap batang aku cuma menjilatnya, rupa-rupanya kalau orang perempuan jilat bahagian batang orang lelaki, memang sungguh mengasyikkan. Auntie Sal terus menjilat buat beberapa lama sehinggga batang aku terasa berdenyut dan tergerak-gerak macam nak pancut dan dia pun berhenti sambil memandang keatas arahku, “Nak pancut?” Tanyanya dan aku mengangguk dengan nafas tercungap sedikit. Emudian Auntie Sal pun kembali duduk disisiku, “Hai, macammana ni, baru sekejap dah nak pancut, kata sampai orang terjerit-jerit” sindir lagi Auntie Sal. Aku tersengih saja dan berkata, “Auntie Sal hot sangat, tengok pun dah nak terpancut”, “yelah” jawab Auntie Sal, “Auntie masturbate ye?” Tambah Auntie Sal sambil melihat wajahku untuk persetujuan, aku mengangguk dan aku pun melunjurkanlah badan aku agar punggungku berada di hujung sofa dan kepala ku disandarkan dibahagian atas sofa, dalam posisi ini batangku yang keras dan agak besar tu tertojol sepenuhnya keatas. Auntie Sal merenung saja pada batang aku tu, mungkin terfikir macammana nak lancapkan aku agaknya. “Auntie ambil krim ye” katanya dan aku angguk saja, dalam hati berdebar-debar menantikan kenikmatan yang bakal tangan Auntie aku berikan. Auntie Sal pun bangun dan berjalan kearah meja, mataku merenung tajam lenggokan punggungnya yang amat seksi dan lazat itu, lagi memberangsangkan aku melihat Auntie Sal berjalan bogel tapi masih bertudung, sampai di meja Auntie Sal, sengaja aje dia menonggeng nak ambil baby oil dari lacinya, dahlah tu, dia jeling belakang tengok aku pula. Aku pun berseloroh lagi, “Hai, dahlah keras bagai nak rak ni, tonggeng pula, nanti adala yang tak boleh duduk seminggu tu”, Auntie Sal membalas, “Tiga minggu keras takpe, takkan satu minit dah tak tahan, sabarlah sikit”. Setelah mengambil baby cream, Auntie Sal dengan tersenyum-senyum melihat batang aku kembali duduk disebelah aku. Dia pun memicit krim ketangannya dan aku mencelah, “Jangan banyak sangat Auntie, licin sangat tak sedap” dan Auntie Sal berkata, “Amboi, tahu sedap dan tak sedap, ni tiap-tiap hari buat kerja la nampaknya”, kemudian Auntie Sal dengantangannya yang berkrim itu pun memegang batang aku, phuh, batang aku yang panas bila terkena krim yang sejuk, terangkat punggung aku, Auntie Sal ketawa kecil, “sabar, sabaaaar!” Katanya. Auntie Sal pun mulalah menggerakkan tanganya atas dan bawah batang aku, melancapkan batang aku. Terasa nikmatnya, sungguh berbeza melancap sendiri dengan dilancapkan oleh orang lain. Tangan kanan aku kemudian aku masukkan melalui belakangnya dan memegang buah dada kanannya dan perlahan-lahan aku mula meramasnya. Sambil melancap batang aku Auntie Sal menyandar pada sofa dan memerhatikan aku nak tengok reaksi aku. Melecap melecup bunyi lancapan yang dibuatnya, semakin lama semakin laju dan secara automatik punggung aku terangkat-angkat seperti nak fµ¢k tangannya. Aku sememangnya bila melancap atau dilancap, memang tak dapat kawal diri, kenikmatan yang aku rasa akan diterjemahkan dengan perbuatanku samada terkinja-kinja penuh nikmat atau mengeluh. Melihatkan reaksi aku Auntie Sal mempercepatkan lagi lancapan tangannya manakala tanganku dengan kuat sekarang ini meramas dadanya, aku mulai mengeluh tanpa kawal, “Oh, Auntie, fµ¢k me’ fucke me Oh sedapnya” berulang kali. Auntie Sal pun aku tengok dah stim habis dengan perbuatannya. Auntie Sal terus melancap aku dengan agresifnya, sebelah tangannya dimasukkan dibawah pinggang aku dan dia turut sama menolak punggung aku keatas. Agak lama juga Auntie Sal berhempas pulas melancapkan batang aku, dia pun bertanya kepenatan, “Belum lagi?” Sambil merenung batang aku tanpa lepas, “dekat dah, kuat lagi Auntie, need more”, jawab ku dan serta merta aku rasa tangan Auntie Sal macam lipas kudung turun dan naik sepanjang batang aku dengan laju sampailah aku dah rasa nak terpancut dan aku mengeluh kuat, “Auntie, Auntie, yes,yes, yes, kuat, lagi, lagi, don’t stop”, badan aku bergeliut macam cacing kepanasan, memang aku panaspun, peluh mencurah-curah. Akhirnya aku pun tak dapat tahan diri aku dari sampai ke kemuncak klimaks, badanku bergetar dengan hebat sekali dan tanpa dapat dikawal lagi batangku memancutkan tinggi diudara seperti suntikan demi suntikan air maniku, jarang aku terpancut sebegini kecuali aku benar-benar horny. Walaupun aku dah terpancut Auntie Sal tetap memainkan batang aku sehinggalah aku benar-benar settle down. You know what, lepas aku pancut, secara tiba-tiba aku rasa macam malu melihatkan keadaan aku, yelah dipangku oleh seorang wanita yang sedang melancapkan aku, tak pernah aku berada dalam keadaan ini, tapi rasa tersebut sekejap saja dan aku kembali biasa. Aku lihat pehaku dan sofa basah dan tangan Auntie Sal juga dibasahi oleh air maniku. Auntie Sal tersenyum lebar pada aku dan berkata, “Tak sangka kau macam ni Azman, kalau Auntie muda dan solo lagi, Auntie akan buat apa saja untuk Azman” dan aku menjawab sambil ketawa, “No problem Auntie, sekarang pun boleh, kecil tapak tangan, batang Man boleh tahan” dan Auntie aku menjentik batangku yang dah mula lembek, “Teruk la Azman ni, hah dah lembek pun” kata Auntie Sal sambil memegang batangku yang terkulai mulai layu. “Kata boleh dua tiga round sekali, ni dah lembek ni, macammana”, perli Auntie Sal. Berdesing juga telinga aku dengar tapi aku kena akuilah dengan Auntie Sal ni aku puas habis dari segi mental dan juga fizikal dan aku pun menjawab, “Entahlah Auntie, mungkin Auntie ni hebat”. “Oklah Azman, pakai baju cepat, nanti orang masuk kedai, entah ada yang dah masuk tak sedar” kata Auntie dan bergegas dia bangun, mencari tisu dan mengesat kesan air maniku ditangannya. Aku masih tersandar keletihan dan cuma memerhati Auntie Sal menyarung kembali pakaiannya, surprisingly tudungnya masih intact. “Ala Azman, cepatlah” kata Auntie lagi bila melihat aku masih berbogel dan aku pun bangun dan pakai pakaian aku. Selesai berpakaian Auntie Sal menghampiri aku dan memeluk aku, tangannya digosokkan diatas batang aku dan dia berkata, “Thank you Azman, ni best ni” sambil memicit batangku, “Boleh buat macam ni lagi ke, Auntie?” Tanyaku serius sambil aku meramas punggungnya yang pejal dan Auntie Sal menjawab, “Entahlah Azman, Auntie takut terlajak, Auntie tak pernah macam ni…… tapi kalau betullah ada somebody else yang nak all the way dengan Auntie, I don’t mind if it’s you, ikhlas Azman, anyway kalau Azman nak tembab Auntie, tembablah” dan Auntie Sal ketawa kecil. Lepas tu memang setiap hari aku ramas atau tembab punggung Auntie Sal. Main macam haritu memang taklah kecuali dua kali saja iaitu pada malam sebelum aku berangkat ke universiti, orallah, apalagi dan kali terakhir seminggu sebelum aku berkahwin. Itupun aku kena rayu habis dekat Auntie Sal. Terus terang aku katakan memang aku tak boleh lupakan kenikmatan yang aku rasa dengan Auntie Sal even sampai sekarang, bila aku tengok wanita yang berumur serta merta aku akan rasa horny. So semuanya ini rahsia yang aku dan Auntie Sal saja tahu

Julia part 2

Sudah seminggu aku berada di ibukota mengikuti seminar. Bererti sudah seminggu jugalah aku menginap di rumah Datin Julia. Rumah Datin Julia sudah jadi macam rumah aku sendiri. Siangnya aku hadir ke seminar dan malamnya aku bermalam di rumah Datin Julia. Makan minum aku akan dilayan dengan sempurna. Hubungan aku dengan Rikni orang gaji Datin Julia, yang berasal dari Sumatera, Indonesia, bagaikan isteri kedua aku. Sepertimana kisah dalam siri pertama dulu , aku terpaksa melayani kehendak sex kedua- dua wanita ini. Datin Julia dan Rikni bagaikan wanita bermadu, dan aku suami pinjaman mereka. Hubungan kami bertiga bertambah intim dan mesera. Bermula dengan adegan kami pada hari pertama dan kedua yang berlangsung di sofa ruang tetamu. Berterusan untuk hari-hari yang seterusnya. Tapi adegan kami untuk seterusnya bertukar ke bilik tidur Datin Julia Bilik tidur Datin telah menjadi bilik tidur untuk kami bertiga. Rikni, Datin dan Aku sering tidur bersama. Sikap Datin Julia begitu open minded. Tiada cemburu diantara dia dengan Rikni, walaupun Rikni hanya oarang gajinya. Aku respect sikap Datin ini. Hari Sabtu petang, adalah hari terakhir seminar, sebelum pulang ke rumah Datin, aku berhasrat ke terminal Pudu Raya untuk dapatkan tiket bas perjalanan balik ke Pulau Pinang. Aku mundar mandir di depan lobi hotel, menunggu bellboy membuat panggilan mendapatkan teksi ke terminal Pudu Raya. Belum pun sempat budak bellboy menghubungi stesyen perkidmatan teksi, Datin Julia sudah tercegat di porch hotel. "Haii.. Sayang, seminar you habis pukul berapa tadi?" Sapa Datin Julia dengan manja. "Hai.. Ju... habis 15 minit yang lepas." Aku membalas sapaan Datin Julia. Hubungan aku dengan Datin Julia semakin intim dan mesera, bagaikan pasangan kekasih. Datin Julia mengubah panggilan kepada aku. Kekadang memanggil aku dengan panggilan sayang, kekadang pula dengan panggilan Yus. Begitulah kemeseraan kami. Aku senang dengan panggilan ini. Penampilan Datin Julia sememangnya tampak anggun dan menawan, walaupun sudah berumur 37 tahun, dengan solekan dan fesyen pakaiannya, menampakkan dirinya lebih muda daripada umurnya . Budak bellboy tersenyum melihat telatah kami, apabila Datin Julia menghampiri aku dan memeluk pinggang ku serta membetulkan tali leher aku. "Yus dah minum." "Mmmh sudah." jawab ku ringkas. Harum sekali ferfume yang dipakainya "Ayang jadi balik Penang malam ni?" "Iya." Jawab ku spotan. "Boleh tak Ayang tangguh sehingga besok, esok ajelah Ayang balik, boleh kan?" Ini yang aku tak tahan ni, suara manja Datin Ju membuatkan aku mengiyakan saja, aku sekadar mengangguk kepala tanda setuju. Lantas aku mengarahkan budak bellman minta dia batalkan tempahan teksi. "Ok. Man, kensel, tak payah call teksi." " I dah ada kereta." "Terima kasih Man." Datin Julia ke counter bellboy dan dihulurkan tip RM10. "Thanks." Balas Man budak bellboy. Aku pimpin tangan Datin Julia menuju ke kereta. "Yus , you pula yang drive." Suara Datin Julia manja. "I tak mahulah Ju, i bukannya faham sangat jalan di KL ni." Aku menolak lembut, "Alaa, Ju kan ada di sebelah. nanti Ju guidelah." "Please Ju i tak biasa, Ju ajelah yang drive, please......." Aku separuh merayu sambil mencuit mesera hidungnya dengan jari. Datin Julia akur, menghidupkan injin kereta, kenakan giar bergerak perlahan meninggalkan porch hotel. Setelah kereta bergerak 1 km , Datin Julia bertanya kepada ku. "Yus nak balik rumah atau nak ikut Ju?" "Terserah" Jawab ku spotan. Kereta bergerak ke hadapan, sampai di satu simpang, kereta membelok masuk ke jalan sahala dan berhenti di hadapan sebuah apartmen. "Kita nak ke rumah siapa Ju? " Aku bertanya inginkan kepastian. "Ayang, kita singgah sekejap di sini, Rikni dah lama menunggu kita di tingkat atas." "Ini Apartmen Ju." Datin Julia memberi penerangan. "Ju sewakan untuk orang." "Baru semalam dikosongkan." "Jadi Ju datang ni nak bantu Rikni bersihkan apartmen dan pastikan jika ada yang perlu dibaiki." "Bertuahnya si jantan yang dapat miliki Mak Datin ni. Beutique ada, banglo ada, apartmen ada." Aku bersuara perlahan separuh dengar. "You cakap apa tadi Yus?" Datin Julia bertanya, apabila melihat aku bercakap sendirian. "Tak ada apa, cuma kalau i dapat sewa di sini tentu hebat sekali." Aku mengalih tumpuan. Dalam lif, Datin Julia memeluk pinggangku dari belakang, buah dadanya menonjal lembut terhimpit di belakang ku. Batang ku sudah mekar, menegang. Aku berpusing dan memeluk Datin Julia secara berhadapan. Aku kucup bibirnya. Dia menolak lembut. " Ayang jangan di sini, kita dalam lif ni, nanti nampak dek orang, baru padan muka." Katanya sambil ketawa kecil. Aku cuma tersenyum. Sampai di tingkat sepuluh, Datin Julia mengetuk pintu, Rikni menyambut kedatangan kami. Cantik Rikni dengan maxi singkat dan baju sendat diparas pusat yang dipakainya. Seperti biasa Rikni menanggalkan tali leher yang aku pakai, sambil memeluk pinggang ku manja, tangan kanan aku memeluk pinggang Datin Julia beriringan melangkah masuk ke ruang tamu. Keadaan di dalam rumah telah siap dibersihkan, peralatan perabutnya tersusun rapi. Kebanyakan jenama import dari luar negeri. "Bang Yus dan Kak Ju duduk istirehat duluan iya, sebentar Rik bawakan minumnya." Rikni berlalu pergi ke ruang dapur. Aku dan Datin duduk di sofa sambil menunggu minuman. Di sebelah rak sofa terdapat bakul sampah, di dalamnya ada surat khabar dan majalah yang telah dibuang. Rikni datang dengan dulang minuman. Kami bertiga minum bersama. "Siapa penyewa apartmen ini, Ju?" Aku memulakan perbualan. "Penyewa apartmen ni yang lepas ke?" "Yalah penyewa yang baru keluar dari rumah ni lah Ju" Aku sekadar nak tahu. "Ju rasa Yus pun kenal orangnya, recording artis. penyanyi dangdut yang seksi tu, sewa bersama pelakun filem yang sedang top sekarang ni, pelakun heroian." Datin Julia bangun dari sofa diringi Rikni bergerak masuk ke dalam bilik sebelah. Dari dalam bakul sampah aku capai satu majalah yang telah dibuang. Majalah untuk dewasa, majalah sex. Aku belik gambar yang dimuatkan di dalamnya. Tertera gambar aksi wanita sedang below job replika batang lelaki dan ganbar yang satu lagi aksi wanita sedang memasukan replika batang butuh ke dalam lubang pantatnya. Batang ku mulai mekar menegang. Sedang aku membelek helaian gambar dalam majalah, terkejut aku dengan panggilan Datin Julia. "Yus, meh tolong Ju sekejap." Aku bangun dari sofa bersama majalah di tangan dan bergerak mendapatkan Datin Julia. "Tolong Rik suis on aircon bilik ni." Pinta Datin Julia sebaik sahaja melihat aku melangkah masuk. "Butang suisnya ngak mahu di picik, keras. ngak mahu lolos." Sambung Rikni, tangan kanannya diangkat ke atas menekan punat suis aircon. Aku merenung bahagian pusat Rikni yang terdedah pada pandangan. Putih mulus. pusatnya melengkuk ke dalam. "Bang Yus, matanya melerek ke mana sih?" "Tolongi Rik." Rayu Rikni apabila menyedari tumpuan mata ku arah pusatnya yang terdedah. Datin Julia duduk menyilang kaki sambil membersih plastik penutup lampu tidur, memandang ku dengan senyuman yang menggoda. Pahanya yang putih gebu terserlah apabila kain ketat yang dipakainya terbelah di belakang. Aku sekadar menelan air lior. Majalah yang aku bawa tadi aku letakan di atas meja lampu tidur. Terus membetulkan switch aircon. "Siap. Aircon sudah berfungsi dengan baik. Rik, mana upahnya?" Aku memacing suasana. Rikni dengan spotan memeluk dan mencium bibir ku. Aku membalas ciuman dengan mengucup bibir Rikni. Tangan ku menjalar ke belakang di belakang Rikni terus ke bawah hingga ke punggung Rikni. Tangan kanan aku usap punggung Rikni dan yang kiri aku gosok lembut di celah kelakangnya. "Kot di sini, bang Yus?" Pelukkan kami terlerai, apabila Datin Julia bergerak menghampiri kami bersama majalah yang aku bawa masuk tadi. "Rik. kamu lihat ni." Sambil menunjuk gambar wanita dengan aksi yang aku lihat tadi. "Kot yang tiruan, kenapa ngak dipanggil bang Yus, bang Yus kan bisa membantu." Komen Rikni, apabila terpandang aksi tersebut. Aku tersenyum bungkam. Rikni memandang ku penuh bermakna, dipegangnya tangan ku mengajak duduk di tepi birai katil. "Kak Ju, bagaimana sih? Mahu jadi penuntun?" Begitulah akrabnya hubungan kedua wanita ini. Datin Julia masih tercegat membelek majalah yang ada di tangannya. Rikni bangun semula mendapatkan Datin Julia. Rikni dan Datin Julia sudah berada di sisi ku. Kami bertiga berdiri di tepi katil. Rikni di sebelah kiri ku dan Datin Julia di kanan ku. Dengan spotan Rikni menanggalkan pakaian Datin Julia . Datin Julia tidak membantah, malah turut membantu. Kini Datin Julia hanya dibalut pakaian dalam. Montok buah dada mak datin ni. Disebalik seluar dalam Datin yang nipis itu kelihatan warna kehitaman bulu pantatnya. Batang ku terus menegang. Aku rapatkan badan aku dengan Datin Julia. Datin pula menanggalkan pakaian ku. Aku turut membantu. Kami masih lagi berdiri di tepi katil. Bibir Datin Julia aku kucup mesera. Matanya kuyu dan layu keghairahan. Datin Julia memberi respon balas. Lidah ku dikulum dan dihisap ke dalam mulutnya. Rikni membongkok dan melurut seluar dalam ku ke bawah. Dipegangnya batang ku, dibawa ke mulutnya, dijilat dengan hujung lidah, seperti menjilat ice cream. keseluruhan kepanjangan batang ku kini berada di dalam mulut Rikni. "Mmmmh mmmmm." Nada yang keluar dari mulut Rikni serentak keluar masuk batang ku ke dalam mulutnya. Nyonyotan dan isapan berterusan. Batang butuh ku menjadi sasaran mulutnya. Terasa enak yang tidak terhingga apabila setuhan bibirnya mengulum batang butuh ku . Sekali sekala hujung lidahnya mencuit-cuit lubang kecil tengah di kepala takuk ku. Aku bertahan daripada muntah terlalu awal. Rikni dengan aktiviti below jobnya. Datin Julia sekarang ini berkeadaan baring terlentang di atas katil dengan kedua kakinya berjuntai ke bawah. Aku melurut seluar dalamnya dan Datin Julia mengangkat punggungnya memberi laluan seluar dalamnya di tanggalkan. Terserlah pantatnya yang menonjol tembam. Kedua bibirnya agak tebal sedikit melindungi hujung kelentiknya yang berwarna pink. Aku merapatkan muka ku betul-betul di celah kelangkangnya. Bibir pantatnya aku jilat dari bawah ke atas. Datin Julia merengek "Ahaaaaaa, aaaaaaaa, aaaaaa. nikmatnya Yus...teruskan yus." Aku sentuh lidah ku kiri dan kanan rongka pantatnya. Pantat Datin sudah banyak air, aroma dari bau air pantatnya aku tak pedulikan lagi. Rengekannya berterusan "Aaaaaaaaaa, aaaaaaaa. " Setiap kali aku lidah ku menyentuh biji kelentiknya, terangkat punggung Datin Julia. Rengekan suaranya semakin kuat apabila aku menghisap biji kelentiknya. "Aaaaaaaaaaaa. aaaaaaaaa. aaaaaaa ummhhhhhhh. ummmhhh. Yus.. Ju dah tak tahan ni.." Hampir 15 minit adegan oral sex, jilat menjilat pantat Datin Julia ini. Datin sudah tak tahan lagi, sudah sampai klimaknya. Rambut ku di pegang dan di tarik. "ohhh... oohh Yus, teruskan Yus.. Aaaaaaaaa ummmhhhhh aaahhhhhh."Datin Julia meregek semakin kuat. Aku pelbagaikan sentuhan lidah dan jilatan diperhebatkan. Punggung Datin Julia terangkat-rangkat beberapa kali. Posisi bertukar, Kami bertiga sudah berada di atas katil. Aku baring terlentang di atas tilam. Rikni duduk bertinggung di hujung kepala ku. Pantatnya dapat ku lihat dengan jelas. Dengan posisi yang sebegitu bibir pantat Rikni ternganga, betul-betul didepan mata ku. Bibir pantatnya beralun nipis tetapi bersih. Kelentiknya runcing di hujung. Lubang pantatnya hitam merah-kemerahan. Sudah pun kelihatan basah. Aku mendongak menjilat pantatnya. Apabila saja lidah ku menerjah masuk kelubang pantatnya, Rikni merengek-rengek kecil. "Aaaaa. aaaa aaaa. Enaknya bang Yusri .... ngak usah berhenti bang .... Bang Yus, Rik ngak tahan sih..." Rengekan semakin kuat lagi bila lidah ku mencuit dan menjilat biji kelentiknya. "Bang bang Aaaaauuuuuuuu. aaaaaaaaau." Datin Julia juga sepertimana Rikni, posisi mencangkung di atas badan ku. Batang ku yang keras menegak berukuran 6 1/2 inci ini, betul-betul berada antara rekahan bibir pantat Datin Julia. Tunggu untuk menerjah masuk ke dalam lubang pantat Datin Julia yang sudah ternganga. Datin memegang batang ku dan membawanya ke permukaan lubang pantatnya. Menekan dari atas, lubang pantatnya menelan batang ku hingga ke pangkal. "Ohh... Yus... sedapnya...." Sehingga bibir pantatnya bertemu dengan pangkal batang ku. Nikmatnya lubang pantat mak datin ni tak terkata, terasa ketat di dalamnya. Punggung Datin Julia ke atas ke bawah menghenjut batang butuh ku. "Yus.... sedapnya Yus, ohh... sedapnya yus.... ohhh yus.. aaaaaaa.aaaa. aaaaaaa," mengiringi setiap kali lubang pantatnya menelan kepanjangan batang ku. Rengekan "aaaaaaaaaa. uuuuhhhhhh aaaaaaaaa. aaaaaaaa."berselang seli antara Datin Julia dan Rikni. Pantat Datin menelan batang butuh ku, pantat Rikni pula menerima jilatan ku. Kedua-duanya merasa kenikmatan bersama dan serentak. Adegan ini berterusan agak lama juga. Aku dah tak tahan lagi, merasai kenikmatan lubang pantat mak datin ini. Melihat reaksi ku yang hampir klimak, Datin Julia meminta Rikni pula berada di posisinya. Kali ini giliran lubang pantat Rikni pula menelan batang butuh ku. Batang ku menerjah masuk ke lubang pantat minah indon ini. Bolos dan lincin dengan air pantat Rikni yang semakin banyak. Bulu ku sudah basah keseluruhannya. "Enak nya bang Yus...bang banggg aaaaaaaa.. aaaa.. aaaaa." rengekan Rikni mengikut irama sorong tarik dari atas ke bawah. "Bang Yus.. airnya lepaskan di dalam iya, bangggg....... aaaa... aaaa... aaaaaa...." Datin Julia bergerak ke arah posisi 69, buntutnya menghala ke muka ku dalam keadaan menonggeng. Punggungnya di angkat ke atas, tetek dan mukanya di sembam atas perut dan pinggang ku. Pantat dan lubang duburnya nampak jelas daripada belakang. Dengan menggunakan dua jari, aku sorong tarik masukan jari ke dalam lubang pantat Datin Julia. "Yus ... teruskan Yus..... kuat lagi Yus... aaa.. aaa.. aaaaaaa.." Kedua-duanya merengek serentak, aaaaaaa.... aaa... aaaaaaaa... aaaaaaaa.. Henjutan Rikni semakin kuat turun naik. Lubang pantat Rikni menelan batang butuh ku, dalam masa yang sama lubang pantat Datin Julia mnerima sorong tarik dua jari ku. Aku dah tak nak tahan lagi. Kini giliran aku pula, "aaaaaahhhh....... uuhhhh....... kedua tangan ku menekan tilam, menolak naik punggung ke atas memberi ruang kepada batang butuh ku rapat serapatnya ke dalam lubang pantat Rikni, air putih pekat aku terpancut ke dalam lubang pantat Rikni, Rikni sambut dengan rengekan yang cukup hebat "aaaaaaa. aaaaaa.. bang Yusss..ohhh ooohhh..banggg Yus.." Batang ku masih lagi berada di dalam pantat Rikni menghabiskan saki baki pancutan. Beberapa ketika kemudian Rikni bangun dari posisinya berkongsi dengan Datin Julia menjilat dan mengulum batang butuh ku. Terasa ngilu bila bersentuhan dengan lidah mereka berdua. Aku, Rikni dan Datin Julia masing-masing terlentang kepenatan di atas katil. Kami bertiga masih dalam keadaan berbogel. "Rik. sudah puas kamu." Aku bersuara meminta kepastian "Iya bang Yus " Balas Rikni tersenyum. "Bang Yus bagaimana sih?" " Waduh enak sekali. Rik." "Yus, " Datin Julia bersuara manja. "Ayang tinggal aje di sini ye. Ju harap Yus tak keberatan. Ju dah mulai menyayangi diri you, Yus. Tapi tak tahulah pula perasaan Yus bagaimana." Luahan perasaan Datin membuatkan aku serba salah. "Rik kamu bagaimana sih?" Aku meminta pandangan Rikni. "Iya, Rik juga sama dengan Kak Ju. Sudah pasti Rik sayangkan Abang Yus. Terima aja deh." Ujar Rikni kepada ku. "Ok, bisa di atur, tapi dengan syarat besok Rik dan Ju misti ikut Yus ke Penang." Aku memberi persetujuan. Datin Julia mengukir senyum, bangun dan meninggalkan aku dan Rikni yang masih di atas katil. Dicapainya tuala untuk membalut tubuhnya yang masih belum berpakaian. Melalui handphone Datin Julia menekan punat nombor untuk membuat call. Dari perbualannya dia minta di hantar kereta mercedes putihnya

Datin Julia Part 1

Ketika perjalanan pulang dari Kota Bahru ke Pulau Pinang, melalui Lebuhraya Timur Barat. Selepas melalui jambatan Empangan Tasik Banding. Kelihatan sebuah kereta mercedes putih berhenti di bahu jalan. Apabila saja kereta ku hampir melintasi, seoarang wanita melambai tangan seperti dalam kecemasan. Aku perlahankan kereta dan berhenti di tepi bahu jalan. "Encik boleh tolong? tayar kereta saya pancit. Jelas wanita itu, belum pun sempat aku bertanya. "Boleh, ada toolnya?" Tanya ku inginkan kepastian. Dari dalam bonet aku keluarkan tool, tanpa banyak soal aku tukarkan tayar yang pancit itu dengan tayar spare. "OK, siap." kata ku. "Nama saya Julia". Kami bersalaman. "Saya Yus.Yusri" Halus tangannya. Dari tas tangan dihulurnya RM 50 kepada ku. "Tak payahlah puan Julia, saya tolong ikhlas." Puan Julia sendirian nak ke mana." sambung ku lagi. "Saya dari Pekan Grik tadi, kawan saya tunggu di Rest House sana tu." Dia menuding jari ke arah jabatan Tasik Banding yang ku lalui tadi. "Ini kad saya, ada masa telefonlah." Dia bergerak ke keretanya. "Terima kasih atas pertolongan" sambi tersenyum, manis senyumannya. "OK, Encik Yusri sehingga jumpa lagi." Keretenya bergerak meninggalkan aku. Sebelum menghidupkan injin kereta, aku membelek kad yang diberikan tadi. Julia Raof, Pengarah Urusan.... Lia Beutique House Production. Damansara Utama. Lengkap nombor telefon pejabat dan rumah. Patutlahlah fesyen pakaiannya macam mak datin. Orangnya masih boleh tahan, masih kiut miut lagi. Mungkin usianya sekitar 35 ke 40 tahun. Terbayang raut wajahnya teringat aku penyanyi Sahara Yakob, tapi bodynya kurus sikit tak temban macam penyanyi itu. Dadanya bidang, Punggungnya.... ahh dia isteri orang. aku mematikan khayalan. Kesibukan tugasku sebagai ajen barangan jualan lansung, kesana-kemari mempermosikan produk syarikat, terlupa aku perihal puan Julia. Sehingga syarikat memilih aku hadir keseminar di Kuala Lumpr. Untuk ke Kuala Lumpru aku memilih menaiki bas. Kereta ku tinggalkan, lagi pun aku bukannya faham sangat selok belok jalan di Kuala Lumpur ni. Sampai di Pudu Raya jam 5 pagi, masih awal. Aku lepak dulu atas bangku di Pudu Raya. Jam 6.30 pagi aku call rumah Puan Julia denga handphone yang aku bawa. Harap-harap ada jawapan. "Hello, Rumah Puan Julia?" "Iya, Datin belum bangun." Suara perempuan loghat Indo. "Saya Yusri dari Penang." "Apa sih, mau saya kejutkan Datin." OK. OK. nanti saya call balik. bye" Aku matikan punat handphone. Mak Datin rupanya. Aku ke gerai bersarapan ala kadar. Lepak semula di bangku. Nak ke Hotel tempat seminar. Pendaftaran jam 2 petang. Lambat lagi. Tepat jam 8 aku call semula. Pangilan ku dijawab. "Hello," Lembutnya suara. "Hello, saya Yusri dari Penang," "Bila sampai?" "Pagi ini." "Datang seminar, seminggu." "Di Sharmila Hotel.' "Menginap di mana?" "Tak tahu lagi." "Sekarang di Pudu Raya datang dengan bas ekspres." "Ya, saya tungu." Puan (Datin) Julia mempelawa aku ke rumahnya. Lebih kurang 45 minit kemudian Datin Julia sampai dengan memandu kancil warna hijau metlik. "Hai Yusri! Wah makin hansem sekarang." Apa khabar orang Penang. "Datin apa khabar." tanya ku balas. "Iss. tak perlu berdatin - datin panggil Ju sudah cukup." Wajahnya cantik disolek , bertambah anggun dengan kebaya labuh yang dipakainya ramping dipiggang. "Yusri dah sarapan?" "Sudah." Kata ku. "Ok, kita ke rumah saya," Dalam perjalanan tak banyak yang kami bual. Kancil yang dipandu Datin Julia membelok masuk ke rumah banglow dua tingkat, "Silakan masuk. Rumah orang bujang." Aku kurang faham dengan maksud percakapan Datin Julia tadi, Timbul rasa nak tanya, tapi ku pendamkan saja. "Yusri boleh tinggal di sini sehingga habis seminar." Itu pun kalau Yusri sudi." Tersenyum aku dengan dengan pelawaan Datin Julia. Baik hatinya. Pembantu rumahnya sibuk mengangkat beg aku dibawa masuk. "Kenalkan ini Ritni." Kami bersalaman. "Saya Yusri" "Saya Ritni" "Yusri duduk dulu, nanti Ritni siapkan bilik." "Tak payah susah-susah Datin." "Tetamu istemewa, mistilah layanannya juga istemewa." Lagi aku tak faham. "Yusri saya dah terlewat nak ke office, saya pergi dulu. Jangan segan Ritni akan temankan." Datin Julia berlalu hilang dengan kereta kancilnya. Dari penjelasan Ritni tahulah aku, Datin Julia Janda tak punyai anak, mandul. Siap mandi, aku berpakaian dan Ritni call teksi untuk aku ke tempat pendaftaran seminar. Seminar tamat jam 5 petang. Sekali lagi aku dapatkan taksi untuk pulang ke rumah Datin Julia. Bertuah badan dapat menumpang di rumah Mak Datin, kaya pula tu. Ritni menunggu di pintu, sambut aku pulang, "Selamat kembali Cik Yusri, udah pulang iya, bagaimana sukses hari ini." Lembut tuturkata Ritni. Di capainya beg aku dan dibawa masuk. Aku ikut dari belakang, waduh-waduh bontotnya menonggek bila berjalan, Baju yang dipakainya agak jarang nampak coli berwarna kelabu di dalamnya. Cantik Ritni petang ini umurnya sebaya umur ku 30 tahun, Aku duduk di sofa. "Datin, mana, belum balik?" Aku memulakan perbualan. "Hari ini kelewatan katanya, ada meeting, mungkin jam 10 nanti Datin pulang." Ritni memberi penjelasan. Aku minum apa yang ada di atas, meja terus ke bilik yang disediakan untuk ku di tingkat atas. Mandi dan aku sarungkan kain pelikat. Di rak TV, tersusun banyak vcd, aku capai satu, kulitnya dihiasi gambar perempuan bogel sampul bertulis tiga kali X. Aku on vcd. Adegan sex. Pelakunnya satu wanita dengan dua lelaki. Satu sedang menghentak batangnya kedalam lubang pantat pelakun wanita menonggeng, satu lagi batangnya dikulum dan dijilat pelakun wanita, Terasa mekar batang ku. Bila batang disorong tarik dalam lubang pantat, pelakun wanita merengek aaaaaa.....aaaaaaa. Batang ku terus menegang, menolak kain yang aku pakai. Rengektan makin kuat dari pelakun wanita bila satu batang menerjah lubang pantat dan satu lagi menerjah lubang buntut. Tiba tiba Pintu bilik aku diketuk dari luar. Cepat-cepat akan matikan vcd. Ritni masuk, aku tersenyum. "Suara tv nya amat kuat sih." Filem apa yang Cik Yusri nonton." "Filem blue." Kata ku terus terang. "Ritni mahu tonton." Ahh. malu. ngak mahu Ritni."Mana bisa tonton bersama lelaki." Ritni takut Datin marah ke?". tanya ku menduga. Batang ku masih menegang, keras. "Tidak ahh, Datin juga menontonnya." " Oh, gitu." Kalau Ritni ngak mahu, OK, maafkan saya." "OK, lah, cuma sebentar aje." Vcd dimainkan semula. Kami berdua duduk di sofa. Ritni senyum kepada ku bila melihat pelakun lelaki membenamkan batangnya yang besar dan panjang itu ke dalam lubang pantat yang ternganga. Menerjah masuk hingga kepangkal. Suara dari pelakun wanita merengek berterusan aaaa... aaaaa..... aaaaa berirama. Aku lihat Ritni gelisah, aku rapat tubuh ku kepadanya, dia juga memberi respon, Badan kami bersentuhan, Batang ku terus menegang, Tangan mula menjalar ke buah dada Ritni, aku ramas perlahan, Ritni tidak membantah. Aku kucup muluthya, lidah ku masuk ke dalam mulut Ritni, dikulum dan dinyonyoknya ldah ku. Mata Ritni layu, kegairahan. Butang bajunya aku tanggal satu persatu dan dibantu oleh Rikni. Kain sarungnya aku lodeh ke bawah. Seluar dalam terlurut bersama kain sarungnya. Aku membelai bulu pantatnya hitam nipis dengan tapak tangan terus ke bawah, bibir pantatnya aku mainkan dengan jari. kelabu kemerahan. Ritni memejam matanya rapat, Nafasnya kencang. Adegan vcd hilang terus. Kelangkang Ritni dibuka luas, nampak alur lubang pantatnya terbuka sedikit. Dengan lidah aku jilat bibir pantat dan bergerak antara rekahan beralur mencari biji kelentik, Tersentuh saja lidah di hujung kelentik terangkat punggung Ritni, " Bang Yusri..... aaaaaa.... Ritni tak tahan deh" Aku kulum dan nyonyok kelentik, Bang Yus..... cepat masukan bang. Ritni ngak tahan lagi. Aku ambil posisi, kaki Ritni ku angkat ke bahu, batang ku betul-betul berada di antara rekahan dua bibirnya. Air pantat Ritni semakin banyak. Lubang pantat Ritni ternganga menunggu batang ku masuk. Sekali tekan terus bolos. Punggung Ritni terangkat. Rengekkannya semakin kuat. "Bang Yusri...!. Teruskanlah...!" Aku pun benamkan batang ku habis semuanya. Ritni menggolek punggungnya mengikut sorong tarik batang ku. Terasa batang ku digerip lubang pantatnya. Aku hampir ke kemuncak, ayunan ku semakin laju, rengekkan Ritni berterusan aaaaaaaaaa....... Batang ku memuntahkan air putih pekat ke dalam lubang pantat Rikni. Nikmatnya lubang pantat minah indon ini. Aku terkulai di sebelah Ritni. Entah bila Ritni keluar dari bilik dan entah bila Datin Julia balik aku pun dah tak sedar lagi. Hari kedua seminar ku tamat agak lewat, aku sampai di rumah Datin Julia hampir pukul 8 malam. Datin sudah menunggu aku untuk makan malam bersama. Setelah aku tukar pakai dan dan pakai kain sarung pelikat, berbaju T turun ke ruang tamu makan malam bersama Datin, aku dan Ritni. Selesai makan aku duduk di sofa, Ritni dengan tugasnya mengemas meja makan dan Dati Julia naik ke biliknya. Ritni datang duduk di sofa bersama aku bila tugasnya sudah beres. Bergerak ke rak tv pasang vcd hindustan dan kembali semula bersama ku di sofa. Datin turun ke ruang tamu dengan pakain tidurnya. Nipis dan jarang, nampak susuk tubuhnya tanpa memakai coli, cepat-cepat aku menoleh ke arah lain, apabila dia pandang ke arah ku. aku takut dia perasan aku sedang merenung tubuhnya. Datin senyum pada ku. Aku senyum balas, sempat aku mencuri pandang buah dada Datin masih tegang. "Rit, Hindustan tak sesuailah. Tukar yang lain." Ritni senyum mengerti, lantas mencubit paha ku. Adoii, aku menahan sakit yang dicubit Ritni. "Yusri nak tengok filem apa. " Tanya Datin lembut. "Heavy movie" kata ku. Ritni naik ke tingkat atas dan turun dengan di tangannya satu vcd. Vcd pun dimainkan. Ritni duduk di sebelah ku. Tepat sekali vcd blue sedang dimainkan . Pelakun lelaki Negro dan pelakun wanita berkulit putih. Adegan bermula dengan batang butuh lelaki Negro sedang dikulum. Datin yang di sebelah aku diam sahaja. matanya terus ke vcd yang sedang di,mainkan. Sekarang giliran pantan dijilat dan dinyonyok lelaki Negro, pelakun wanita merengek aaaaaaaaa.....aaaaaa apabila lidah lelaki Negro menjilat bibir pantat. Tangan merayap kelangkang Ritni, Rikni membiarkan. Tangannya juga menggosok batang sudah menegang dari luar. Datin semakin hampit dengan ku. Sengaja aku sentuhkan bahu ku dengan bahu nya. Datin merapatkan badan dan bersentuhan dengan ku. Adegan vcd, lelaki Negro telah pun benamkan batang butuh nya ke dalam lubang pantat diterjah hingga batangnya yang panjang itu masuk habis. Mata Datin masih tertumpu ke adegan pelakun vcd. Ritni sudah bertindak garang, batang ku sudah dikulumnya. Aku masukan tangan ku ke dalam baju tidur Datin, tangan bergerak ke celah kelangkangnya. Tiada reaksi bantahan, dibiarkan tangan ku terus bergerak mencari sasaran. Datin tak pakai seluar dalam. aku terus membelai pantat Datin dengan tapak tangan. Tundun menonjol kehadapan. Sekarang muka betul-betul berada di celah kelangkang Datin. Lidah ku membelah rekahan antara dua bibir pantat Datin yang agak tebal tapi lembut. Kali ini Datin merengek halus, "Teruskan Yus.... sedapnya. Datin bersuara. Ritni masih mengulum batang ku. aku biarkan Ritni kulum puas. Dari lubang pantat Datin lidah menjelajah ke biji kelentiknya meruncing panjang. Datin dalam keadaan posisi terbaring atas sofa, kepala lentuk kebawah, pahanya terbuka luas memudahkan aku memasukan lidah ke dalam lubang pantatnya. Aku cuit kiri kanan dinding lubang pantat. Please Yus, dah tak tahan ni. Aku ubah posisi, sekarang pantat Ritni pula aku jilat. Dengan hujung lidah aku cuit-cuit biji kelentiknya. "Aaaaaaa...... aaaaaaaa". Ritni mengerang. Datin ambil alih peranan Ritni .Batang butuh ku dikulum dan dinyonyok. Terangkat punggung ku menahan kesedapan. Pantat Ritni terua aku nyonyok, sedut, jilit dan memperbagaikan sentuhan. Punggung Ritni terangkat beberapa kali. "Yus masukan... Ritni ngak tahan". Aku biarkan Ritni meminta batang ku. Datin mencangkung di atas ku. Batang ku dibawa ke lubang pantatnya. Dari atas Datin tekan sehingga batang ku kesemuanya berada dalam lubang Datin. Sedapnya lubang pantat Datin. Licin dan sempit di dalam. Punggung Datin bergerak turun naik menelan batang butuh ku. Ritni mengangkang di atas muka ku, aku jilat pantat Ritni dari bawah. Kedua-duanya mengerang kenikmatan. Ritni dan Datin bertukar posisi. Sekarang lubang pantat Ritni pula menelan batang butuh ku, Datin memegang pinggang Ritni membantu punggung Ritni naik turun. Kedua-dua lubang pantat dah merasa batang butuh ku. Posisi berubah lagi. Kali ini kedua-duanya menonggeng di sofa. Aku mulakan membenam batang butuh ke lubang pantat Datin dulu, Alornya sudah banyak air. "Yus... please, Tekan kuat, aaaaahhhh..... uhuhhuhhuhh". Datin mengerang lagi, Aku beralih pula ke lubang pantat Ritni, menonggek menanti batng butuh ku masuk. Aku sorong tarik beberapa kali terasa sudah sampai ke muncaknya, Aku cabut dan aku benamkan pulak dalam lubang pantat Datin, aku dah tak tahan lagi. Air putih pekat terpancut dalam lubang pantat Datin, Punggung Datin bergoyang- goyang. "Aduh sedapnya Yus.." Batang ku masih tersepit dalam lubang pantat Datin. Ritni menarik keluar dan di masukkan ke dalam mulutnya dinyonyok batang ku yang belendir itu. Aku memejam mata menahan ngilu. Datin tersandar di atas sofa. Ritni memandang ku tersenyum puas dan aku terlentang di atas lantai. Begitulah tiap-tiap malam aku melayani kedua-duanya sekaligus selama seminggu.

Kisahku Yang Pertama

Aku mempunyai teman yang bernama nurzurah nama sebenar.Aku memang sudah lama kenal dengan nurzurah ini.Dia lebih muda hanya satu tahun dari umurku .Dia seorang gadis baik malah baik terhadapku.Aku menjadi amat sayang padanya.Kadang-kala aku naik nafsu kat dia tapi aku melepaskan nafsu dengan cara melancap bagi memuaskan hatiku yang bergelora.Aku juga selalu menolong dia menyelesaikan masalah dalam pelajarannya.Pada hujung minggu kedua orang tuanya tak ada dirumah.Jadi aku pun pergi kat rumahnya.Dia juga tak suka mengikut orang tua keluar tiap hujung minggu.Pada hari tu mood ku tak baik .Dia cuba mengambil hatiku tapi aku memberikan senyuman kepadanya.Dia membalas senyumannya dengan mengusap tanganku.Batang konekku tiba-tiba naik.F: nur zom kitak lepas nafsu dengan ni boleh tak.Nur: Apalah awak ni main benda yang kotor,tak boleh tau.F : Kita ni belum kahwin mana boleh buat benda tu.Aku terus menciumnya.Nur:Janganlah F lalu dia menolakku.F :oklah tak apa.Pada hari tu aku meminjamkan dia buku cerita tentang kisah percintaan.Dia suka membaca buku yang romantic.Namun buku itu juga mengandungi unsur-unsur lucah sikit.Setelah dia habis membaca dalam seminggu dia memulangkannya semula kepadaku.Nur: Seronok betul baca buku tu ia.F : Betul ke.Nur: F awak ada buku lain tak.F : tak,cerita video ada u nak liat ke.Kemudian aku pun pulang kebetulan juga keluarganya pulang nasib baik mereka tak nampak aku.Dia juga tak marah akan sikapku kepadanya pada tempoh hari.Maklumlah kami sudah lama berkenalan sejak bangku sekolah lagi sehinggalah menjejaki kaki ke sekolah menengah.Kami masih menjalinkan hubungan ini. Dia juga pernah berharap supaya hubungan ini sampai keanak cucu.ok balik cerita tadi.Pada malamnya dia meneleponku untuk tujuan pergi library esok.Esoknya aku berjumpanya di library.Setelah pulang dari library dia memberutahuku sesuatu bahawa ayahnya akan pergi melancong pada minggu depan.F : Ayah u nak pergi kemana.Nur: pergi selangor buat melancong.F : ooooo. berapa lama.Nur:mungkin 2 mingguF : Awak ikut juga ke.. Nur:Tak,saya nanti tinggal dengan nenek kat kampungF : ooo,bagus lah macam tu tak lah boring sangat saya nanti.Nur: Saya macam tu juga.Masa telah tiba ayahnya pun pergi melancong.Dia cuba bebohong dengan neneknya supaya dia tinggal kat rumah untuk seminggu sahaja kerana rakan sekelas nya akan menemaninya di rumah.Walaupun begitu saya sebenarnya yang menemaninya.Tapi dia tidak berasa kekkok dengan saya tinggal kat rumahnya.Kami sama-sama menyiapkan makanan sendiri di rumah.Nur: Mana tape yang awak cerita hari tu.F: Ada ni ah saya bawa juga kat sini,sebab awak mesti tanya punya.hatiku berkata'"awak gerenti stim punya nanti sebab tape itu ada adegan lucah sikit tapi ianya cerita hantu.Kami pun tonton sama-sama.Dia berasa takut melihat cerita tersebut dengan memelukku aku mengusap-gusap dia.Tiba -tiba konek naik menegak.Tiba-tiba cerita tu mengejutkan dia lalu tangannya terpegang konekku.Alangkah malunya apabila dia terpegang konekku yang menegang.Aku hanya tersenyum melihat telatahnya.Dengan secara tak sengaja adegan sex bermula.Dia cuba memalinkan mukanya.Tapi aku berkata'sekejap saja saja cerita tu.Dia memalingkan semula mukanya.Dia terkejut kerana dia belum pernah melihat cerita yang berunsur sex setakat hanya membaca buku.Nur: nur,rasa lain hari ni lah.Sedang aku memerluk dia aku cuba menciumnya pada bahagian lehernya.F: Apa awak buat ni,saya rasa geli lah.Aku terus mencium lehernya.Dia mengeliat-geliat kegelian.Tanpa rasa malu aku terus mencium mulutnya dia cuma hanya berdiam diri saja.Tanpa berlegah tanganku meramas buah dadanya.Namun dia tidak berasa marah terhadapku.Aku cuba menenaggalkan pakaianya dimerelakan dirinya. Aku terus membuka colinya yang berwarna meah jingga.Maka ternampaklah buah dadanya yang cantik menawan.Aku terus menjilat buah dadanya.Dia berasa stim.Aku terus membuka bajuku.Oleh itu kami sama-sama tidak berbaju.Aku juga terus menyelok ke arah kemalauannya.Dia menepis tanganku."Disini cukuplah".katanya. Tak apa nanti awak akan berasa seronok nanti.Dengan cara itu aku membuka seluarku maka terbonjollah koneku.Aku membuka spenderku dia melihat konek dengan rasa stim sangat lalu dia pun menyuruhku agar melakukannya.Aku pun membuka spendernya.Alangkah gembiranya aku melihat warna bulu yang terdapat pada faraj.Malah aku terus menjilatnya ,lalu dia mengerang "ahhhhhhhhhhhharhhhhhhhharghhhhhharghhhhhharghhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh.Cukup aku sangat kesedapan ni......Aku tidak memperdulikannya malah kau terus menjilatnya.Apabila aku menjilat tiba-tiba dia mencapai tahap organsme .Maka terkeluarlah cecair dari farajnya.Aku menyuruhnya supaya dia menjilat koneku tapi dia menolak.Tapi aku memaksa dengan memasukkan konekku ke mulutnya.Dia cuba menghisap dia dia geli,tapi akhirnya sifat gelinya hilang.Dia pun menghisap konekku....arghargharghhhhaku berasa kesedapan.Ini kali pertama aku merasakan nikmat sex.Tiba air mani ku terpancut ke mulutnya dan dia tertelan air maniku.Lepas itu aku memasukan konek ke tempat farajnya.Malah amat susah kerana lubang mahligai itu terlalu sempit.Aku cuba masukkan secara perlaha-lahan lama kelamaan-lamaanya aku berjaya berbuat demikian.Aku memantat dia secara in &out secara cepatnya. Dia mengerang kesakitan.Aku berhenti sekejap dan menyambungnya kembali.Aku membuat beberapa teknik yang pernah ku lihat dalam film blue yang ku tonton.Nurzurah berasa seronok bermain denganku.Dengan cara tak sengaja air maniku terpancut ke dalam faraj.Aku mula panik takut dia akan mengandung.Tapi dia belum datang haid rupanya.Hatiku lega apabila mendengarnya.Aku terus melakukan sex terhadapnya dengan rasa puas.Akhirnya kami berhenti akibat berasa penat.kalau nak tahu kami ni buat kat katil dia.Setelah berhenti aku pun terus mengambil air dalam keadaan yang terlanjang begitu juga denganya.Kami sama-sama ketawa melihat rupa masing-masing berbogel.Aku pun memberikan ciuman kepadanya.Sebelum itu aku menyuruhnya dia melancap koneku.Konekku naik semula akibat pegangan tangan seorang wanita yang belum pernah kurasakan sebelum ini.Air maniku terpancut lagi.Sekali lagi badanku berasa amat terlalu lemah.Aku pun menjilat buah dadanya buat kali terakhir.Habis itu aku pun mengenakan pakaian.Sebelum mengenakan pakaian aku melihat bahagian biji konekku ada beberapa titik kesan darah. Rupanya aku telah memecahkan dara seseorang.Aku berasa bersalah pada diriku.Kami pun siap mengenakan pakaian.Aku pun menghantarnya ke rumahnya dengan menaiki motorbikeku.Setelah sampai dirumah neneknya dia senyum melihatku.Aku hanya membalas senyumanya.Tapi kini aku telah berpindah ke sekolah lain,malah dia berasa sedih akan pemergianku.Dia juga tak sanggup berpisah denganku.Apa boleh buat mengikuti keluarga berpindah.Yang hanya sempat kuucapkan selamat tinggal sayangku semoga lain hari kita berjumpa lagi.

Kak Ida Gian Batang

Aku dalam perjalan balik dari utara negeri, sampai di daerah X aku melalui kawasan kedai dan pasaraya. Sedang aku memandu aku ternampak ada seorang wanita berjalan sambil mendukung anaknya. Aku tertarik kepada tubuh wanita itu yang bertudung dan memakai baju t-shirt berwarna merah yang ketat serta berkain satin hitam yang labuh dan ketat juga. Aku terus memperlahankan kereta dan aku lihat wanita itu mempunyai susuk tubuh yang menawan. Dengan pantas aku buat pusingan ‘U’ dan melalui sekali lagi jalan itu dan aku nampak wanita tadi sedang menunggu di perhentian bas. Aku memberhentikan kereta dan menurunkan cermin pintu kereta. Aku panggil dia dan wanita itu terus bangun dari tempat duduk dan menuju ke arahku sambil mendukung anaknya yang masih kecil dan sedang nyenyak tidur. Aku nampak susuk tubuhnya dari dekat dan aku lihat bukitnya tidaklah sebesar mana cuma yang menjadi perhatian aku adalah bentuk tubuhnya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu. Aku dapat lihat kegebuan pehanya dan ketembaman cipapnya. Berkali-kali aku menelan air liur. Aku menanyakan dia hendak kemana, di berkata hendak pulang di Taman X, aku tahu di mana tempat itu, lantas aku mengajaknya masuk ke dalam kereta dan ingin menghantarnya pulang di samping aku meluahkan keperihatinan aku kepada anaknya yang sedang tidur itu. Wanita itu menerima pelawaan aku dan masuk ke dalam kereta. Ketika dia hendak masuk aku dapat lihat tubuhnya dari tepi dan aku dapat lihat punggungnya dari sisi dan ia benar-benar membuatkan nafasku semakin sesak. Tubuhnya yang lentik itu mempunyai peha yang gebu dan bontot yang tonggek dan montok sekaligus membuatkan konek aku rasa macam nak pecah kat dalam seluar. Dalam perjalanan aku sengaja memandu perlahan supaya aku mempunyai banyak peluang untuk memancing wanita itu. Aku memperkenalkan diri aku dan dia juga memperkenalkan dirinya. Namanya Ida. Anak yang sedang tidur yang di atas pangkuannya adalah anak keduanya dan berumur 1 tahun setengah. Dia baru lepas berjalan-jalan melihat barang yang dijual murah di sebuah kedai. Tiba-tiba dia menanyakan satu soalan yang aku tunggu-tunggu. “Tadi akak nampak Daniel macam patah balik untuk tumpangkan akak, betul kan? Kenapa ye?” Tanya kak Ida. Aku hanya diam dan menunggu adakah dia benar-benar hendakkan jawapan aku. “Daniel, akak nak tahu je.. kenapa?” Kak Ida bertanya lagi. “Saya terpikat untuk lihat tubuh akak” terangku. Lantas aku lihat dia terus senyum dengan muka yang kemerahan dan dia senyap seketika. Nyata dia amat malu dengan pengakuan beraniku itu. “Tapi, bukan ke ada ramai lagi perempuan yang lebih muda dari akak yang lebih cantik dari akak.” Katanya. “Memang, tapi akak ada kecantikan tersendiri, ada sesuatu yang menarik minat saya kepada akak” puji aku. Kelihatan dia senyum meleret. “Daniel minat apa pada diri akak?” Tanya dia lagi. “Bontot akak. Saya geram sangat. Saya pun tengah stim sekarang ni.” Kataku berani sambil mengusap batang ku yang membonjol keras di dalam seluar slack yang aku pakai. Kak Ida kelihatan menjeling bonjolan konek di seluarku dan dia hanya tersenyum. “Kalau akak sudi, boleh tak saya temankan akak di rumah akak nanti?” Pintaku “Tak boleh, akak bukan orang yang macam Daniel fikir” katanya mematikan fikiranku. “Tak kan sekali pun tak boleh? ” pintaku lagi. “Tak boleh, jiran akak semua orang melayu, nanti apa dia orang kata.” Terangnya. Kemudian aku mendapat satu akal. “Baiklah kak, macam mana kalau sepanjang perjalanan kita ke rumah akak, akak usap dan belai konek saya, sebagai upah saya hantar akak balik.” Pintaku. Kak Ida kelihatan diam dan mengalihkan pandangannya keluar tingkap seperti tidak mempedulikan kata-kataku tadi. “Kak, macammana kak?”tanyaku meminta kepastian. Kak Ida masih lagi membisu. Aku yang semakin bernafsu terpandangkan peha gebunya yang bergetar setiap kali aku melanggar lubang kecil di atas jalan. Aku beranikan diri memegang pehanya dan mengusap-usapnya lembut. Kelihatan dia terus menoleh kepadaku tetapi tangannya tidak menolak tanganku, sebaliknya dia masih memegang anaknya yang masih tidur di dalam pangkuannya. Agak lama juga aku mengusap peha gebunya yang dibaluti kain satin hitam yang ketat itu, kemudian tanganku merayap mencari tangannya yang diletakkan diatas anaknya, sambil mataku memandang jalan raya yang aku sedang selusuri. Aku dapat tangannya, aku genggam dan aku bawa ke atas peha aku. Aku toleh kepadanya dan dia kelihatan hanya diam sambil merenung mataku dalam. Setelah aku ramas dan mengusap tangannya lembut aku letakkan tapak tangannya di atas bonjolan konekku. Dan aku genggam tangannya supaya dia menggengam batang ku dari luar seluar. Bila aku melepaskan genggaman tangan, dia kelihatan masih lagi menggenggam dan yang lebih menggembiraan, dia mengusap-usap batangku yang sedang keras di dalam seluar. Bila menyedari umpanku mengena, aku terus mencari tempat yang sesuai untuk aku berhenti dan meneruskan langkah yang seterusnya. Aku memberhentikan kereta aku di tepi jalan dan dibawah pokok supaya keadaan gelap dan redup itu menyukarkan orang yang menggunakan jalan itu nampak apa yang aku buat di dalam kereta. Kereta aku sebenarnya telah pun tinted warna silver. Setelah memberhentikan kereta, aku cuba rapat kepadanya supaya mudah untuk aku mencium dan melakukan aktiviti seterusnya tetapi dengan pantas dia menolak aku dan berkata” Akak cuma nak buat pakai tangan saja. Akak tak sanggup buat lebih dari itu” katanya. Mengenangkan, lebih baik dari tak dapat langsung. Aku pun bersetuju dan membiarkan tangannya mengusap-usap batangku yang masih lagi di dalam seluar. Kemudian dia membuka zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku dari celahan seluar dalam yang aku pakai. Kelihatan dia tersenyum melihat batang aku yang keras menegak digenggam oleh tangannya sambil dia menggoncangkan tangannya turun dan naik batangku, sekejap perlahan dan sekejap laju. Aku yang sedang kesedapan itu memandang seluruh pelusuk tubuhnya yang sedang duduk di kerusi sebelahku, kemudian tangan ku merayap meraba dan mengusap pehanya dan perutnya yang gebu dibaluti kain ketat itu. Selepas itu aku mengusap dan meramas punggungnya sehingga membuatkan nafsu aku sudah tidak keruan. “Kak Ida, ahh.. sedapnya.. Daniel dah nak terpancutlah sayang. ” kataku selepas hampir 5 minit dibuai kesedapan. “Pancutlah,” katanya lembut seolah-olah menggalakkan lagi nafsu aku untuk memuntahkan air maniku. Aku kemudiannya mengiringkan badanku menghadap tubuhnya dan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya perlahan-lahan agar anaknya tidak terjaga. Nampaknya kak Ida tidak membantah dan kak Ida melancapkan batangku di atas pehanya dengan laju menambah rasa ghairahku sambil tanganku mengusap-usap perutnya dan bukitnya yang menegak itu. “Kaakk, saya betul nak terpancut ni..” kataku penuh berahi. Dia hanya diam dan matanya memandang mataku dengan mulut yang tersenyum menggoda dan akhirnya aku memancutkan air maniku ke atas pehanya yang gebu itu. Tangannya masih lagi melancapkan batangku ketika aku memancutkan air mani membuatkan aku sedikit menggigil kenikmatan. Kak Ida kemudian melepaskan genggaman tangannya dan aku terus berundur duduk kembali ke tempat duduk pemandu. Kelihatan air maniku telah membasahi pehanya yang berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Dia kelihatan hanya membiarkan pehanya basah dengan air maniku. “Macammana? Daniel dah puas? Boleh terus hantar akak balik?” Tanya kak Ida sambil tersenyum dan membersihkan tangannya dari saki baki air mani yang melekat menggunakan tisu yang dibawanya. “Puas sikit, kalau dapat lebih dari itu lagi sedap” kataku sambil membiarkan batangku masih lagi terjulur dari celahan zip yang semakin layu. “Kalau Daniel nak yang lebih dari itu akak memang tak dapat berikan. Tapi kalau Daniel nak sekali lagi akak boleh buatkan” katanya sambil matanya menjeling batangku yang semakin layu. Nampaknya aku berpeluang membuatnya sekali lagi dan aku harap kali ini aku dapat yang lebih hebat dari tadi. “Tapi Daniel kena hantar akak balik dulu, akak nak tidurkan anak akak kemudian kita keluar ke sini lagi” katanya memberi cadangan. “Akak nak tinggalkan anak akak sorang-sorang kat rumah?” tanyaku kehairanan. “Dia tak keseorangan, akak nak bagi kat jiran suruh jagakan, biasanya masa akak pergi kerja jiran akak yang jagakan anak akak. Nanti akak pandai-pandailah bagi alasan kat jiran akak tu, tapi Daniel jangan parking kereta depan rumah akak, Parking je kat simpang nak ke rumah akak.” Terangnya panjang lebar. Aku terus bersetuju mengenangkan lepas ni aku akan dapat habuan yang lagi besar. Terus sahaja aku hidupkan enjin kereta dan menuju ke arah yang kak Ida tunjukkan. …………………………………….. Aku menunggu lebih kurang 15 minit di tempat yang kak Ida janjikan. Semoga dia tidak berbohong kepadaku. Rumahnya pun aku tidak tahu kat mana, aku cuma disuruh untuk menunggu disimpang itu. Seketika kemudian aku nampak kelibat dia datang dengan pakaian yang sama dan lenggoknya membuatkan berahiku tidak sabar untuk dipuaskan. “Lama tunggu?” tanyanya selepas masuk ke dalam keretaku. “Tak sekejap je” kataku mengambil hatinya. Kemudian aku menghidupkan enjin kereta dan menuju ke tempat tadi. Sampai sahaja di tempat itu, aku terus merapatkan tubuhku ke tubuhnya sambil mulutku menangkap bibirnya dan tanganku meraba-raba ke seluruh pelusuk tubuhnya yang aku geramkan. Kak Ida membalas ciuman aku dan tangannya terus menuju ke zip seluar aku dan mengeluarkan batang aku yang sudah keras kembali minta dipuaskan. Kemudian dia menolak aku supaya duduk kembali di tempat duduk pemandu dan dia terus menundukkan kepalanya ke batang aku yang tegak mengeras itu. Aku tak nampak apa yang dibuat olehnya kerana terlindung oleh kepalanya yang bertudung itu, tetapi aku dapat rasakan kenikmatan yang sukar hendak digambarkan bila konekku merasakan kehangatan dan kelicinan. Rupa-rupanya dia sedang mengulum batangku keluar masuk kedalam mulutnya. Kak Ida seperti tidak mahu melepaskan peluang mengulum zakarku kerana setelah beberapa minit mengulum, tiada tanda-tanda dia mahu menghentikan tindakannya itu. Dia terus mengulum dan sekali sekali dia membenamkan batangku sedalam-dalamnya kedalam mulutnya. Aku kenikmatan menahan kesedapan yang Kak Ida berikan sambil aku terasa seolah-olah dia mengigit dan mengunyah kepala dan batang ku di dalam mulutnya. Lidahnya kadangkala menguli batangku didalam mulutnya membuatkan aku semakin tidak keruan. Air maniku semakin hampir keluar, nafasku semakin tidak keruan. Tangan kiriku tidak henti-henti mengusap dan meramas bontotnya yang besar dan tonggek itu. Kain satin hitamnya yang ketat membaluti punggungnya itu semakin membuatkan batangku yang sedang dikolom oleh Kak Ida semakin mengeras dan menegang di dalam mulutnya. “Kak Ida, Daniel rasa macam nak terpancut nih. Oohhhh… Sedapnya sayang” kataku keghairahan. Kak Ida seperti tidak memperdulikan kata-kataku. Dia terus mengulum batangku keluar dan masuk kedalam mulutnya. Kelicinan air liurnya yang bercampur dengan air maziku membuatkan batangku semakin terasa hendak memuntahkan air maniku. Akhirnya, aku melepaskan pancutan air maniku ketika Kak Ida masih terus mengolom dan membenamkan batangku kedalam mulutnya. Kenikmatan yang begitu sukar untuk aku gambarkan. Kak Ida masih lagi terus menghisap zakarku walaupun air mani ku telah habis aku pancutkan ke dalam mulutnya. Kemudian dia berhenti mengolom dan mengeluarkan batangku dari dalam mulutnya. Aku lihat mukanya kemerahan dan bibirnya comot dengan cairan. “Sedap tak?” tanyanya. “Sedap, akak telan ke air mani saya?” tanyaku pula. “Ha’ah, akak telan semuanya. Akak ketagih air mani” terangnya. Aku kehairanan, adakah perempuan ini pelacur atau memang dia sebenarnya gatal? Aku tanya lagi minta kepastian. “Macam mana akak boleh ketagih, akak selalu hisap batang lelaki ye?” Tanya ku lagi. “Akak selalu hisap batang suami akak, dia suka. Daripada sebelum kawin akak dah hisap dan telan air mani suami akak. Masa mula-mula akak tak biasa, akak pernah muntah, tapi bila dah selalu, akak jadi gian. Kalau suami akak tak mintak, akak yang akan buatkan tanpa disuruh. Tak kira kat mana, kalau suami akak nak, akak akan buatkan, walaupun dekat shopping complex, dalam kereta, dekat dalam panggung, tengah makan kat rumah dan akak juga pernah buat kat tepi tasik. Selain Daniel, akak tak pernah buat dengan orang lain.” Ceritanya kepada ku. “Antara saya dengan suami akak mana best?” tanyaku minta kepastian. “Bagi akak, suami akak lagi best. Air mani dia banyak. Akak pernah tak muat mulut nak tampung air mani dia.” Katanya lagi. “Selain dari mengulum batang, ada tak akak buat dengan orang lain selain dari suami akak?” tanyaku lagi. “Tak pernah, Cuma dengan Daniel je lah, tadi akak lancapkan..”katanya sambil mencubit manja pehaku. “Abis tu Daniel puas tak?” Tanya kak Ida kepadaku. “Tak, saya nak tubuh akak.” Kataku berani. “Oohh, mintak maaf, akak tak dapat nak kasi. Walau mati pun akak tak dapat nak kasi. Tapi kalau Daniel nak akak lancapkan dan akak kulum, akak boleh buatkan. Oklah, lepas ni Daniel nak akak buat apa?” Tanya kak Ida. “Kalau nak masuk dalam perut tak boleh, akak tolong lancapkan lagi. Tapi sebelum tu saya nak akak kulum konek saya sampai keras.” Pintaku. “Boleh, tapi nanti Daniel nak pancut kat mana?” Tanya kak Ida lagi. “Saya nak akak lancapkan konek saya kat bontot akak. Saya nak pancut atas bontot akak.” Pintaku manja. “Alah, kenapa suka bazir air mani Daniel? Kan lagi sedap kalau Daniel pancutkan air mani dalam mulut akak?” rayunya manja. “Tapi saya stim sangat dengan bontot akak. Kalau boleh saya nak pancutkan air mani saya dalam bontot akak.” Rayuku. “Oklah, akak buatkan Daniel atas bontot akak. Mari sini sayang, biar akak kulum konek Daniel.” Pelawa kak Ida. Terus aku biarkan kak Ida mengulum batang konekku sekali lagi. Kak Ida terus menghisap dan mengulum walaupun batangku masih lagi separuh sedar dari tidurnya akibat kepenatan dibelasah oleh mulut Kak Ida tadi. Lama kelamaan konekku semakin menegang dan membesar di dalam mulutnya. Kak Ida terus melurut batangku keluar masuk mulutnya. Aku kenikmatan diperlakukan begitu. Setelah agak lama aku dibuai kenikmatan yang dicipta oleh mulut Kak Ida, aku dikejutkan oleh bunyi berdecit yang datangnya dari perbuatan kak Ida kepada konekku. Kak Ida sungguh galak membaham konekku hingga berdecit-decit bunyi yang dihasilkan dari pergeseran mulutnya dengan air liur yang bercampur dengan air maziku. Aku membaringkan tempat dudukku supaya aku dapat lihat perbuatan Kak Ida kepada konekku tanpa halangan kepala dan tudungnya. Aku dapat lihat Kak Ida sungguh bernafsu mengolom konekku. Dengan mata putihnya sahaja yang kelihatan dan nafasnya yang turun naik dengan pantas, dia terlalu bernafsu menjamah konek aku. Melimpah ruah cecair melekit meleleh keluar dari celah bibirnya dan di batang konekku membasahi seluar yang ku pakai. Kemudian aku duduk kembali dan mengiringkan badanku supaya aku dapat menjamah bontotnya yang berbalut kain satin yang ketat itu. Walaupun aku hanya dapat mencium dan menggigit bahagian tepi punggungnya sahaja, tetapi ia sudah membuatkan konekku yang berada didalam mulut kak Ida mengeras dan tegang dengan galak sekali. Menyedari perkara itu, kak Ida terus menenggelamkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya sambil dia mengunyah-ngunyah batang ku. Perlakuannya itu membuatkan aku hampir terpancut. Dengan pantas aku tolak kepalanya dengan lembut hingga batangku terkeluar dari mulutnya. Kelihatan konekku yang tegak menegang itu diselaputi oleh lendir yang pekat, hasil campuran air liur dan air mazi. “Daniel.. kenapa. Akak nak hisap Daniel punya.. Pleaseee..” rayunya manja. Aku rasa dia dah kerasukan nafsu. Dia sudah tidak peduli dengan air liurnya yang menitis dari mulutnya membasahi tudungnya, dia sudah tidak peduli tentang anak yang ditinggalkan di rumah jirannya, dia juga sudah tidak peduli tentang kenikmatan yang selalu dia dapat dari suaminya. Apa yang dia nak adalah mengolom konekku hingga tekaknya dapat menelan setiap air mani yang bertakung didalam mulutnya. “Baiklah, saya akan berikan seperti yang akak minta, tetapi saya nak tubuh akak.” Aku cuba membuat perjanjian. Kelihatan dia diam dan duduk kembali di tempat duduk seperti biasa. “Akak tak nak,” katanya dengan tegas. Memang dia betul-betul tak mahu bersetubuh dengan aku. Dia cuma nak kolom konek aku saja. Perlahan-lahan aku merapatkan tubuhku ke tubuhnya dan aku ramas tangannya dengan erat. “Baiklah sayang, saya akan berikan apa yang akak minta. Tidak kira hari ini, esok atau bila-bila saya berjanji saya akan penuhi permintaan akak walau di mana sahaja akak nak saya berada. Saya akan simpan air mani saya hanya untuk akak seorang dan andaikata suami akak mengabaikan akak, saya sudi menjadi pengganti” kataku lembut memujuk sambil aku mengucup pipinya manja. Kak Ida seperti terkejut mendengar kata-kataku, kemudian dia seperti berfikir sesuatu. “Apa yang Daniel cakap nih, tak baik tau cakap macam tu. Betulke apa yang Daniel cakap tu? Tanya kak Ida sambil mula menguntumkan senyuman. “Betul sayang, saya sanggup lakukan segalanya hanya untuk akak. Saya nak akak jadi sebahagian dari hidup saya. Mari sayang, kak Ida belum lancapkan konek saya kat bontot akak lagi.” Kataku sambil memegang pinggangnya. Kak Ida kemudian mengiringkan badannya dan tersembulah punggungnya yang besar dan tonggek itu untuk menjadi santapan ku. Aku terus menundukkan kepalaku mencium belahan punggungnya yang masih berbalut kain satin hitam yang ketat itu. Tanganku tak henti-henti mengusap dan meramas punggungnya. Konekku sudah semakin tegang. Dengan segera aku duduk merapatkan tubuhku dengan belakang tubuhnya. Batang konek aku letakkan betul-betul di tengah-tengah belahan punggungnya dan ku tekan-tekan dengan bernafsu. Tangan kiriku mengelus lembut teteknya dari dalam bajunya dan terasa putingnya semakin keras. Tangan kanan ku pula mengusap-usap pehanya dan menyusur pula ke tundunnya yang telah sedia basah dicelah kangkangnya. Aku intai wajahnya dan kelihatan dia sedang menggigit bibirnya dengan matanya yang terpejam. Memang dia sedang hanyut dibuai asmara. “Andainya akak isteri saya, saya tidak akan sia-siakan hidup akak. Saya cintakan Kak Ida” kataku lembut. Kak Ida lantas meramas-ramas tanganku yang membelai buah dadanya dan kemudiannya memeluk lenganku yang telah dikepit oleh kelengkangnya. Tangannya semakin menekan tanganku supaya mengusap-usap dan menggosok-gosok cipapnya dari luar kainnya dengan lebih kuat. Manakala punggungnya semakin melentik menekan belahan punggungnya rapat ke konekku. Perlahan-lahan aku lepaskan pegangan tangannya dan aku selak sedikit demi sedikit kain satinnya ke atas. Akhirnya terpaparlah bontotnya yang putih dan bulat itu melentik dengan lubangnya mengemut-ngemut kecil seolah-olah minta diisi. Kak Ida tak pakai seluar dalam rupanya, bagus juga makin senang kerja aku. Terus aku pegang konekku yang keras itu menuju belahan cipapnya yang sudah basah lencun itu. Aku gosok-gosokkan batang aku yang dah keras itu ke pintu lubuk nikmatnya. Nampaknya dia tidak membantah. Hampir beberapa minit aku memperlakukan dia sebegitu, aku lihat punggungnya semakin lentik ke belakang dan suaranya semakin mendesah. “Ohhh, Daniel… sedapnya sayangg..” katanya keghairahan. Tanpa membuang masa, aku masukkan batang aku perlahan-lahan memasuki lubang nikmatnya yang licin itu. Tidak susah, kerana sudah dua budak yang keluar dari lubang itu. Kelicinan dan kemutan cipap Kak Ida hampir-hampir membuatkan aku terpancut. Namun aku cuba tahan sekuat yang boleh. Bila aku dah reda, aku sambung menyorong tarik batangku keluar masuk. Aku lihat Kak Ida semakin tak keruan. Dia semakin melentikkan punggungnya supaya batangku masuk lebih dalam. Kemutannya semakin kuat dan panjang. Seketika kemudian, dia mula menjerit kecil sambil ototnya mengejang. Aku rasakan lubangnya semakin licin dan semakin berair. Kali ini semakin banyak. Aku semakin tak tahan untuk memancutkan air maniku. Cepat-cepat aku keluarkan batangku dan membiarnya seketika di luar untuk meredakan berahiku supaya tidak cepat pancut. Ketika itu, tanganku tidak henti-henti memainkan biji kelentitnya yang kurasakan menegang dan keras kembali sambil aku membasahkan lubang bontotnya dengan air cipap Kak Ida. Bila aku rasakan jari aku dapat dimasukkan dengan mudah ke dalam lubang bontotnya, aku mula mengatur langkah seterusnya. Aku gosok-gosokkan batangku di cipapnya untuk melumurkannya dengan air cipapnya yang licin itu. Kemudian batangku halakan ke lubang bontotnya. Dengan sekali tekan aku berjaya memasukkan kepala konekku ke dalam lubang bontotnya. Kelihatan Kak Ida terkejut dengan perlakuanku itu. Dengan pantas dia cuba menarik punggungnya supaya batangku keluar dari lubang bontotnya tetapi aku lebih pantas menarik badannya merapatiku membuatkan batangku terbenam lebih dalam. “Daniel, apa niii……. Kat situ tak boleh main… Tolonglahhh…” rayunya selepas menoleh kepadaku. Kelihatan titisan air mata mengalir laju membasahi kedua pipinya. Aku tidak menghiraukan rayunya itu. Aku semakin galak menekan batangku sehingga kesemua batang konekku telah pun ditelan oleh lubang bontotnya. Aku menarik tubuhnya supaya dia tidak dapat mengelak dan memainkan lidahku di telinganya. Kak Ida semakin stim, tanganku pula memainkan peranan di belahan cipapnya. Kak Ida semakin melentikkan bontotnya seakan mahu memasukkan batangku lebih dalam, tetapi hakikatnya sudah dari tadi seluruh batangku berada di dalam lubang bontotnya. Aku menyedari Kak Ida sudah semakin merelakan aku menjolok jubornya. Dengan lemah lembut aku sorong tarik konekku agar dia tidak merasakan kesakitan yang amat. Senak juga aku rasakan pasal lubang jubornya amat sempit walaupun aku dah basahkan dengan air pelincir tadi. “Danielll… oohhh… jangan kuat sangat sayang… Bontot akak sakit.” Rayunya. Aku kemudian membenamkan keseluruhan konekku ke dalam jubornya. Kemudian aku meminta kak Ida menonggeng dengan memaut pada penyandar kepala dan merendahkan punggungnya mengikut keselesaannya dan tanpa aku mengeluarkan batangku dari lubang jubornya. Posingnya kali ini benar-benar memberikan kepadaku kenikmatan. Lubang bontotnya semakin luas dan ini membuatkan konekku semakin mudah keluar dan masuk. Aku terus menjolok jubor kak Ida dan dia mengerang antara kesakitan dan kenikmatan. “Oohhh …. Danielll… oohhhh……” rengeknya. Posingnya yang amat menghairahkan itu membuatkan aku sekali lagi rasa seperti nak memancutkan air mani. Inilah peluang yang dinantikan. Lantas aku memeluknya dan menciumi lehernya yang dibaluti tudung yang sudah kusut masai itu. Aku tekankan konekku masuk lebih dalam. “Kak Ida sayang, Saya nak terpancut ni.. Saya pancut di dalam ye…” kataku lembut seperti berbisik di telinganya. Kak Ida hanya merengek tidak menghiraukan amaran ku tadi. Kemuncakku telah tiba. Aku akhirnya memancutkan air maniku di dalam lubang bontot kak Ida. Aku tekan dalam-dalam melayan kenikmatan. “Oohhhh Kak Ida sayanggg, sedapnya bontot akakkk….” Kataku sambil menggigil menahan kenikmatan yang aku idamkan itu. Selepas habis air mani aku pancutkan di dalam lubang bontot Kak Ida, aku keluarkan batangku dan aku lap dengan kain yang kak Ida pakai. Kak Ida aku lihat duduk membelakangi aku mengadap keluar tingkap. Kemudian aku dengar suara tangisan dan esakan darinya. Aku peluknya dari belakang dan mengusap-usap lengannya manja. “Kak, kenapa sayang, akak marah ye?”Tanya ku. “Sampai hati Daniel buat akak macam ni, tadikan akak dah kata, akak takkan berikan tubuh akak kepada Daniel. Tapi sekarang, lubang bontot akak pun Daniel dah jolok. Daniel tipu akak… isk isk isk…” katanya dalam tangisan. “Kak, tadikan saya dah berjanji dengan akak. Akak dah lupa ye apa yang saya katakan tadi?” kataku. “Lagipun tadi akak merelakan tindakan Daniel, saya rasakan akak tak boleh salahkan Daniel, lagipun Daniel buatnya kerana perasaan cinta Daniel kepada akak” sambungku. Dia diam seketika, kemudian dia membetulkan duduknya dan kini dia berhadapan denganku di dalam satu kerusi. Aku sapu air matanya yang mengalir dengan jariku. Aku senyum kepadanya dan memberikan kucupan di dahinya. Tiba-tiba dia mencubit pehaku dengan kuat. “Daniel ni, sakit tau bontot akak.” Katanya sambil tersenyum kepadaku. Nampaknya Kak Ida merelakan aku menyetubuhinya, mungkin akibat terdorong oleh nafsu, pendiriannya untuk tidak memberikan aku tubuhnya lebur sama sekali. Kemudian kemi berpelukan sambil mulut kami kembali bertaut menerbitkan rasa gelora yang mendalam di dalam hati masing-masing. ………………………. Aku memberhentikan kereta di tempat aku menunggunya tadi. Kami seolah-olah tidak mahu berpisah. Sepanjang perjalanan mulutnya diam tidak berkata walau sepatah perkataan tetapi tangan kami berpegangan erat di atas pehanya. Memang tidak menjadi masalah kepada ku untuk memandu kerana keretaku automatik. “Daniel, boleh tak akak mintak nombor handphone Daniel?” pintanya manja. “Boleh.” Kataku lantas memberikan nombor handphoneku dan dia juga memberikan nombor handphonenya kepadaku. Kemudian kami berkucupan buat kali terakhir sebelum dia keluar dari kereta berjalan menuju ke rumahnya. Sesekali dia menoleh kepadaku sambil melemparkan senyuman yang penuh bermakna kepadaku. Satu hati sudah berada dalam genggaman.

ShareThis